Jumaat, Disember 16, 1994

Tanya Sama Itu Hud Hud - M.NASIR (Juara Lagu 94')

sumber : Youtube & Wikipedia Bahasa Melayu
16 Disember 1994


Persembahan M.Nasir di Juara Lagu 94.. sekaligus di nobatkan Selaku Juara Kategori Pop Rock, Irama Malaysia, persembahan terbaik dan juara keseluruhan...

Juara Lagu 1994 ialah pertandingan yang membariskan lagu-lagu Melayu untuk dinobatkan sebagai "Juara Lagu" bagi tahun 1994. Malam pertandingan ini telah diadakan di Dewan Merdeka, Pusat Dagangan Dunia Putra, Kuala Lumpur.

Finalis

Kategori Balada


* "Bukan Aku Tak Cinta" : Adilla
* "Naluri Cinta" : Rohana Jalil & To'ki
* "Usang" : Rahim Maarof
* "Curiga" : Ning Baizura

Kategori Pop Rock

* "Tanya Sama itu Hud-hud" : M. Nasir
* "Mengerti" : Kumpulan KRU
* "Mungkin" : Ning Baizura
* "Anugerah" : Kumpulan Exist

Kategori Irama Malaysia

* "Bonda" : M. Nasir
* "Selamat Jalan Romeo" : Ramlah Ram
* "Ratib Orang Lautan" : Sheqal
* "Jangan Main Mata" : Rohana Jalil

Kemenangan

* Juara Keseluruhan: "Tanya Sama itu Hud-hud" - M. Nasir


* Juara Kategori:
o Irama Malaysia: "Bonda" - M. Nasir
o Balada: "Curiga" - Ning Baizura
o Pop Rock: "Tanya Sama itu Hud-hud" - M. Nasir
* Persembahan Terbaik: M. Nasir - "Tanya Sama itu Hud-hud"


Konsert penuh  AJL 9 1994 & penyampaian anugerah AJL .M Nasir sapu bersih semua !


-----------------

Tanya Sama Hud-Hud semasa Separuh Akhir
Bonda : Juara Irama Malaysia

Tanya Sama Hud Hud 

Rabu, Disember 14, 1994

Simfoni Duniaku Mencabar Darjat Cinta

petikan URTV 1-14 Disember 1994
(sumber Wiraaz Collezzione. Terima kasih...)


**klik gambar untuk zoom-in dan membaca petikan majalah ini** 

Jumaat, September 30, 1994

Apa Persamaan Amy & M.Nasir

petikan URTV 30 September 1994
Oleh: HUZZ Foto: JEFFRI IRAN

NASIR dan Amy bernaung di bawa satu bintang rupanya. Keduanya menyambut han lahir dalam bulan Julai, Amy dilahirkan pada 28hb Julai Kini usianya 36 tahun
M. Nasir dilahirkan pada 25hb Julai kini usianya 37 tahun.

Amy suka berada di rumah kalau tidak ada show, beoran dengan M. Nasir. Kedua-duanya merupakan bintang yang tumpuan.

Masakan kegemaran mereka-asam pedas. Penglibatan dalam dunia seni melebihi 10 tahun
Kedua-dua mereka menyambut ulang tahun perkahwinan pad bulan September. M. Nasir di pertengahan September Amy penghujung.

Kedua-duanya terlibat dalam dunia nyanyian dan lakonan.

Amy flashback lagu "Hati Emas"

Petang itu Amy Search ada bersama untuk fotografi bersama Nasir penerbit album MAGIC. Kata Amy dia sukakan penciptaan M. Nasir dalam album ini.

"Tersendiri, berlainan dan sesuai untuk album solo Amy ada kelainan dengan album bersama Search.Bagaimanapun Amy sukakan lagu-lagunya yang berentak raggae punk" katanya.

Amy juga akui senang bekerjasama dengan M. Nasir yang kreatif. 

Untuk album itu M. Nasir mengambil masa cuma sebulan menyiapkan sepuluh buah lagu.
Amy berpuas hati apabila lagu Saat Yang Kuidamkan dan "Aku dah Bosan" nampaknya menjadi kegemaran ramai.

Sambil bercerita, saya tanyakan M. Nasir mengenai lagu-lagu lamanya.

Terus kemudiannya Amy sampuk "Apa? Lagu Hati Emas.. Nak tahu tak, lagu itulah lagu mula-mula Amy menyanyi di pentas.

Ingat lagi masa tu tahun 82. Amy rambut pendek lah masa lagu Hati Emas tengah hits. Masa tu di JB kemudian bila Amy jumpa Nasir di Pontian, dia pun bagi semangat untuk Amy jadi penyanyi," katanya

Nasir nampak gembira dengar cerita Amy, sesekali kedua mereka mengalunkan semula. Bukan main seronok pula keduanya menyanyikan lagu Hati Emas..

Khamis, September 15, 1994

NASIHAT M.NASIR : ARTIS ARTIS KITA JANGAN MUDAH PERASAN.

Petikan URTV 15 September 1994
(sumber : Terima kasih Wiraaz Collezzione)

Seniman Berjanggut, M Nasir walaupun sibuk mencipta lagu album artis tempatan, berlakon filem dan kini pula konsert tidak pernah mengatakan “no” kepada wartawan yang ingin menemubualnya.  Walaupun terlalu sibuk. M. Nasir yang diuruskan isterinya Nana dari syarikat bersama LUNCAI  EMAS Sdn. Bhd tidak mengecewakan.

Caranya profesional.  Tidaklah kerana sibuk dijadikan alasan sukar menemui wartawan. Tidak dapat  melayani wartawan, sebagaimana ada artis kita yang kononnya tidak ada masa untuk wartawan.
Sehinggakan wartawan terpaksa mencari artis itu di studio di tengah malam demi untuk mendapatkannya. M Nasir bukan berlagak atau mudah bersikap begitu.

Dalam pertemuan baru-baru ini  saya sempat-lah  berbual agak panjang dengan M Nasir yang sudah lebih 13 tahun berkecimpung dalam arena seni muzik.


PENYANYI KITA PERLU UBAH SIKAP

Kata M Nasir penyanyi dan pemuzik kita hari ini perlulah mengubah sikap. Fikirkan masa depan dan kenali diri  serta bakat yang ada untuk pergi lebih jauh.

Bukannya dengan mudah perasan dan lupa diri.

Mereka tidak boleh malas. Kalau ada peluang untuk pergi jauh jangan dipersia siakan.
Ini tidak ada, baru jadi artis, tetapi lagaknya pula lebih.

Cuba selami bakat yang ada. Fikirkan sejauh  mana boleh diperkembangkan.  Jangan jadi pemuzik  atau artis yang sekali diketuk baru bergerak' katanya yang turut bertindak sebagai
Timbalan Presiden PAPITA.

Kata M.Nasir lagi “Kadang kala mereka yang malas belajar dan memperkayakan diri dengan ilmu seni hanya bijak berdebat kepada perkara yang tidak kena”

Begitulah M Nasir mahukan artis tidak tidur hanya kerana mempunyai pengurus. Bila menandatangani kontrak dia tidak faham apa yang dibaca, inilah yang salah.

"Pernah Papita bersama pihak  lain menganjurkan program motivasi kepada artis. Di situ banyak hal mereka boleh belajar mengenai undang undang kontrak, mengenai karear sebagai penyanyi.

“Tapi sayang hanya beberapa kerat saja yang datang? Kebanyakannya hanya tahu meluahkan masalah.   Kemudian bercakap lantang, tetapi banyak lagi yang mencari arah” katanya.

M.Nasir mengakui “Ada artis nasibnya memang baik. Bakatnya terserlah, buat album, syarikat tidak fikir panjang untuk buat promosi.

“Tidak kurang juga yang agak malang album dikeluarkan tak boleh jual. Sesungguhnya ada nama, ada popular...tetapi banyak mana wang yang syarikat keluarkan ..album tak laku juga.”

 “Dan di situ syarikat rakaman ini tidak mengira sangat soalan bayaran tinggi kepada artis tadi kerana memikirkan rugi dan untung. Mereka lebih pakar soal bisnes”

Kerana itu artis pun perlu tahu soal undang-undang, bisnes perlu belajar bukan memberontak”. Tapi yang peliknya artis kita ini masih ramai yang malas.”

Oleh itu M Nasir mahukan artis mengenali diri mereka, berapa lama menjadi penyanyi atau pemuzik, belum cukup mendabik dada dan hidung tinggi.

M.Nasir menyarankan artis terutama dibawah PAPITA untuk bangun dan memikirkan masa depan memperbaiki diri dari kelemahan.

Mengenai kesibukan artis kita mahu merakamkan album diluar negara , bagi M.Nasir bagi mendapatkan teknologi canggih dan pengalaman tidak salah tetapi biarlah sesuai untuk mendapatkan sesuatu.

“Bergantung dengan albumnya juga. Macam Zainal dan Shiela Majid mereka ada sebab kenapa mahu gunakan kombinasi pemuzik luar. Begitulah mengapa saya ke Australia untuk album Amy”.

“Saya perlukan beberapa pemuzik bagi biola dan violin kerana merasakan perlu bagi mendapatkan perkhidmatan mereka”.katanya

M.Nasir masih yakin dengan kebolehan  pemuzik tempatan kerana itulah dia mengutamakan kehadiran mereka. Dan kerana itulah dia mahu pemuzik tempatan celik, bangun dan berdiri bersama sama.

Jangan hanya diketuk baru terjaga. Itulah juga kepada semua penyanyi lain.masanya untuk serius harus bermula ketika diri menjejak langkah bukannya kerana popular dan glamor terus lupa diri.

RM12,000 SAHAJA UNTUK M. NASIR?

Saya tanyakan M Nasir benarkah hanya dibayar cuma RM12,000 untuk Konsert Canggung M.Nasir di Stadium Negara awal Ogos lalu?

Mana kau tahu? beliau bertanya sambil tersenyum.

"Sebenarnya pada aku bayaran itu diterima kerana sudah dibuat perjanjian kontrak. Sudah ditandatangani sebelum itu bayaran cuma sebanyak itu.”
"Kalau pun banyak mana diperolehi penganjur,  tetetapi aku sudah ikut perjanjian. Tidak boleh buat apa-apa. Tapi Box-Office berani untuk mencuba konsert untuk aku, katanya.

Kenapa?  Apakah penganjur lain tidak berani? tanya saya.

“Bukan tidak berani, tapi tak yakin. Dulu syarikat rokok tidak mahu aku. Mereka memikirkan soal aku dah berusia 30 tahun lebih. Biasanya orang seusia aku kurang merokok. Kemudian ada penganjur lain tak yakin untuk taja konsert aku. Mereka yakin dengan artis lain.
Kerana itulah konsert solo aku baru diadakan.

“Sebelum ini aku hanya  jadi penyanyi undangan sahaja.  Konsert solo aku di Stadium Negara itulah dianjurkan  oleh Box-Office.” katanya

Apa perasaannya melihat peminat-peminat konsert malam itu melebihi 14 ribu, catat sejarah  penyanyi  Malaysia mengadakan konsert di Stadium Negara.

“Sebenarnya waktu atas pentas aku tidak  begitu  memikirkan sangat soal penonton ramai sungguhpun pada mulanya aku langsung tidak menduga ramai yang akan datang.
" Sebabnya aku rasa di Lembah Klang ini sungguhpun album aku banyak  terjual, tetapi untuk  konsert mungkin ramai tidak datang. Tetapi ternyata sangkaan itu sebaliknya.

“Tapi waktu di atas pentas yang aku fikirkan ialah rancangan yang sudah diatur untuk konsert itu tidak terganggu.”

“Jangan diubah ...terus mengikut rancangan asal. Aku rasa menyanyi di konsert  bukannya untuk melayan peminat macam  penghibur di Kelab Malam atau eksklusif.”

"Tak boleh kita suruh mereka menyanyi atau menarik mereka naik ke pentas berjenaka. Zaman itu sudah berlalu.  Konsert sekarang kita utamakan persembahan,  muzik dan jalinan  cerita dalam konsert kita”.  katanya yang menceritakan caranya d atas pentas di malam konsert itu.

Bagaimana pun hatinya turut terusik gembira melihat sambutan yang  diberikan. Di Situ  juga dengan alunan muzik dan dan cerita yang mahu disampaikan  dalam konsertnya  diluahkan agar penonton berasa puas.

M Nasir bagaimanapun tidak  menolak masalah sistem bunyi  yang kurang baik. Pada masa akan datang dia akan berusaha mengelakkan masalah itu.

Malam itu M Nasir mengenakan pakaian yang dbeli di Australia sewaktu menyiapkan proses akhir album Amy.

KONSERT BESAR MENJELANG 95

Belum puas dengan konsert M.Nasir? M.Nasir akan bertemu lag kali ini berkemungkinan di Johor Bahru.

Saya juga dapat tahu M Nasir bersetuju untuk menyanyikan lagu-lagu hits di zaman dulunya yang paling diminati dan masih kekal sehingga hari ini menjadi “evergreen”.

“InsyaAllah akan diadakan dan mungkin aku akan menyanyikan lagu lama juga.” katanya
Tidakkah M.Nasir menyanyikan semula lagu cinta “Seperti  Dua Insan Bercinta bersama  Yosenesar Hussein,  lalu M.Nasir bertanyakan “Agak-agak siapakah yang layak berduet  semula dengan aku.?”
Saya tanyakan Nasir apakah tidak berminat merakamkan semula lagu-lagu hits olehnya mahupun yang dipopularkan oleh penyanyi lain dalam album koleksi terbarunya?  “Mungkin” kata M. Nasir ringkas

ALLEYCATS SILA BERBAHASA MELAYU DENGAN BAIK

M.Nasir memberitahu dia akan menulis dan mencipta lagu untuk Alleycats asalkan kumpulan itu  membuktikan mereka boleh bercakap bahasa Melayu dengan baik.

“Kenapa mereka tu tak boleh? Mereka asal dari mana? Tengok tu DJ Dave kenapa dia boleh bercakap bahasa Melayu dengan baik. Aku akan mencipta lagu mereka semula kalau mereka memperbaiki, bahasa Melayu mereka”

M Nasir pernah diminta oleh Alleycats akan memberikan sentuhan irama pada album mereka kerana ternyata lagu-lagu Nasir sebelum ini  serasi dengan mereka.

bersambung........................


Sabtu, September 03, 1994

Album Istiimewa untuk M Nasir dari Artis EMI

petikan Media Hiburan 3-9 September 1994
(Terima kasih Wiraaz Collezzione)

sila klik untuk membaca artikel ini...

Sabtu, Julai 30, 1994

Konsert Canggung menakjubkan

petikan Berita Harian (1994 - tarikh tidak dapat dikenalpasti)
Gambar dari majalah PESTA & Facebook Group Kelab Sahabat M.Nasir 
oleh Zainuri Misfar

Suntikan dari Mentera Semerah Padi dan berbekalkan Secangkir Kopi Semanis Puan yang air yang diambil dari Wadi di padang pasir memberikan semangat yang cukup berkesan kepada penyanyi terkenal tanahair, M.Nasir untuk beraksi mantap di Konsert Canggung - M.Nasir di Stadium Negara, Jumaat lalu.


Garapan pelbagai rentak lagu tradisional dari inang kepada keroncong melangkah ke irama joget dan seterusnyq bergoyang dengan dangdut menyaksikan keunggulan M Nasir sebagai penghibur dengan gayanya tersendiri.

Gabungan alatan muzik tradisional dan kontemporari seperti gendang, tabla, seruling, angklong, mandolin hingga sape memaparkan kesungguhan M. Nasir untuk menaikkan martabat muzik berunsur Nusantara.

Penonton terpegun malah tidak menyangka penyanyi, pelakon dan komposer yang terkenal dengan sikap tidak banyak cakap berhasil mengisi setiap ruang persembahan dengan pelbagai gaya yang menakjubkan.

Dia pernah menganggap konsertnya mengetengahkan konsep theatrical itu sebagai pemulaan dalam perjuangan dalam bidang seni, dan ternyata hasrat Nasir berjaya. Dia mengetepikan aspek enjoy.

Dalam kelincahan, keletihan dan nafas yang tercungap-cungap, Naslr masih sempat melontarkan falsafah mengenai kemanusiaan dan kehidupan manusia.

Mulutnya tidak terlepas melaungkan semangat juang dan inilah yang dimahukan oleh peminat yang sudah sekian lama menantikan kemunculannya dala sebuah konsert istimewa.
Sememangnya hampir 10,000 peminat yang menyaksikan konsert pasti sukar untuk melupakan setiap adegan yang dipamer oleh penyanyi itu.


Tapi konsertnya juga terpaksa menghampakan kira-kira 3000 penonton lain yang terpaksa duduk di luar kerana kehabisan tiket.Ini adalah satu langkah tegas penganjur, Boxoffice demi mengelakkan dari kejadian yang tidak diingini. Konsert Canggung M.Nasir ditaja bersama oleh akhbar Harian Metro, BMG, Lion Suzuki dan Telepromo.

Tirai konsert dibuka kira-kira jam 9.15 malam dengan sedikit sketsa daripada Loloq hampir 10 minit, dimana dia mendakwanya sebagai mukadimah konsert itu.
M Nasir memulakan persembahan dengan menyanyikan lagu Rajawali. Tapi dia sedar terlalu awal untuk mengamatkan keadaan lalu meredakannya dengan membawakan lagu berentak sederhana iaitu Wadi, Inang pulau Kencana, Bukalah Hatimu dan Lara sebelum kembali semula persembahan hangat dengan mendendangkan lagu Aplokalips.


Sambil diiringi wayang wong pada layar putih dibelakang pemain dram ; M Nasir meneruskan aksi lincah dan bersahaja seolah-olah tidak menghadapi sebarang tekanan dengan mendendangkan lagu Perang yang satu lagi, Anak-anak kita, Tanya sama itu hud-hud, Aduhai Kasih aduhai dan Sentuhan Listrikmu.

Setiap lagu yang dimainkan tidak menyenangkan sebahagian penonton apabila mereka bangun bertepuk tangan, menari sambil menyanyi bersama penyanyi itu.Dalam konsert lebih dua jam itu, Nasir tidak banyak membuang masa. Satu demi satu lagu dinyanyikan iaitu Ada, Secangkir kopi semanis puan, Keroncong Nostradamus dan Bonda.

Lagu Mentera Semerah Padi disifatkan kemuncak konsert ini. Beberapa pelakon tambahan yang mengenakan pakaian silat serba hitam, yang hanya menampakkan mata lagak ninja sambil memegang sabit seolah memberikan makna simbolik pada konsert ini.

Dilihat dari dekat, wajah M Nasir seolah terkena libasan sabit, tapi sebenarnya melambangkan perjuangan penyanyi ini untuk mengangkat dan mengukuhkan martabat muzik Melayu.

M. Nasir kemudian meninggalkan seribu tanda tanya kepada penonton apabila dia menyanyikan sebahagian lagu Tudung Periuk di akhir konsertnya.








Keratan tiket : Sumber FB Kelab Sahabat M Nasir


 
Poster Konsert Canggung sumbangan FB Firdaus Sanudin

Promo Konsert dalam majalah tempatan



Ahad, Mei 01, 1994

M.Nasir Kembangkan Nilai Etnik

Petikan URTV - Mei 1994
Ruangan MINDA ARTIS oleh Mohd ...
(Terima kasih Wiraaz Collezzione)

M Nasir merupakan seorang aktivis muzik yang cukup kreatif dan disegani ramai. Selain muncul sebagai seorang penyanyi popular, beliau  merupakan seorang pelakon, komposer, pencipta dan penulis lagu yang memiliki wacana  tersendiri ketika berkarya.

Barangkali disebabkan ciri ciri inilah menyebabkan kenapa M Nasir sentiasa 'dlburu' oleh para penyanyi amatur yang mahu  mendapatkan karya karyanya bagi dijadikan tiket untuk menempah  populariti.

Sehingga  tahun 1993 sahaja insan seni yang dikatakan sebagai  manusia unik ini telah menghasilkan  sekitar 70 buah karya lagu untuk disumbangkan kepada penyanyi-penyanyi lain terutamanya kumpulan muzik rock.

Ikutilah  wawancara khas M.Nasir  mengenai beberapa perspektif penting di dalam Industri muzik di Malaysia serta pandangannya mengenai falsafah  muzik yang  dihasilkan.

SOALAN: Perkembangan muzik di Malaysia pada keseluruhannya boleh dikatakan baik. Kita sudah memiliki bakat-bakat baru yang mahu berkarya, tetapi tahap karya kita masih 'senada dan seirama’. Apa pandangan saudara?

M.NASIR : Sebenarnya setiap karya itu suci cuma cara berkerja dan pembawaan yang dilakukan berbeza. Tugas seorang pengkarya adalah untuk mengajak masyarakat berfikir. Dari aspek ini, selain melodi  penghasilan lirik  juga adalah penting  untuk menuju ke arah itu. Kita mempunyai penulis lirik seperti ini.

SOALAN : Apabila bercakap mengenai lirik, ada yang berpendapat bahawa Iirik yang menggunakan perkataan yang dianggap asing sebagai “simbolik” dan falsafah yang  sukar difahami.  Apakah benar?

M.NASIR : Soal ini tidak timbul kerana pendengar sekarang sudah tahu menilai antara yang bermutu dengan tidak bermutu. Apa yang penting kalau melodi itu indah,
penyampaian di dalam segala apa bahasa sekalipun masih orang meminatinya.

SOALAN : Adakah saudara kecewa sekiranya karya seperti itu tidak mendapat sambutan pendengar?

M.NASIR : Sebagai pengkarya, kita cuba membawa pendekatan karya kita ke dalam bentuk pasca-modenisme. Sebahagian besar pendengar memahami dan dapat menerima karya itu. Kalau mereka kurang faham mengenai muzik atau lirik yang dihasilkan saya tidak berasa kecewa kerana sekurang- kurangnya percubaan ke arah membentuk pemikiran masyarakat sudah dilakukan.

SOALAN :  Adakah saudara fikir bahawa muzik kita boleh menuju ke peringkat yang lebih global?

M.NASIR : Sebenarnya muzik mencerminkan masyarakat tetapi cara kita untuk menglobalkannya masih tidak mencukupi. Dasar muzik kita adalah terbuka menyebabkan “wajah” muzik kita sendiri tidak ada identiti. Setakat ini sebahagian besar karya kita tidak mempunyai “akar umbi”

SOALAN : Kalau begitu bagaimanakah caranya untuk menglobalkan muzik kita?

M.NASIR : Dalam soal ini setiap pemuzik seharusnya banyak menghasilkan karya yang mempunyai akar umbi. Muzik itu adalah sebagai media dan saya berpendapat nilai nilai etnik muzik boleh dikembangkan kepada pendekatan yang popular.

SOALAN : Adakah pemuzik kita perlu mengangkat nilai nilai etnik di dalam karya mereka?

M.NASIR : Itu sudah pasti. Kalau perkara ini tidak dititikberatkan, bermakna satu hari nanti nilai-nilai etnik dari negara ini akan hilang. Justeru itulah dalam berkarya setiap pemuzik seharusnya memperlengkapkan dirinya terlebih dahulu dengan asas asas pengetahuan mengenai kebudayaan.

SOALAN : "Canggung" merupakan album terbaharu saudara.  Bagaimana pula dengan usaha saudara untuk meletakkan album "Canggung" di tengah-tengah gemerutu karya cinta antara lelaki dan perempuan?.

M.NASIR : Mencari erti dalam menghasilkan album sekarang ini amatlah merimaskan lebih-lebih lagi apabila berhadapan dengan tekanan dan kemahuan perasaan serta harapan khalayak pendengar yang menjulang tinggi. Namun begitu, pada pandangan saya album yang sebegini gagasannya harus dihasilkan walaupun terpaksa berhadapan dengan risiko yang tinggi.

SOALAN: Apakah pandangan saudara setelah terhasilnya album "Canggung"?

M.NASIR : Sebenarnya pembikinan album ini dari segi tekniknya adalah cuba mengeksploitasikan beberapa percubaan termasuk dari rakam secara “convensional” kepada penggunaan komputer. Walaubagaimanapun ciri-ciri asli masih menjadi terasnya.

SOALAN: Barangkali album ini berteraskan dari falsafah muzik yang cukup kuat.
Bagaimanakah caranya saudara mengumpulkan khalayak pendengar?

M.NASIR: Saya rasa persoalan ini tidak pernah timbul kerana apa yang saya paparkan turut merangkumi semua unsur muzik dalam dunia. Antaranya termasuklah unsur muzik China, Arab, India, Jepun dan Australia di samping penggunaan alat tradisional seperti gendang ibu, gendang anak, serunai dan kompang.

SOALAN :  Apa harapan saudara terhadap album inl?
Yang penting ialah karya yang saya hasilkan ini dapat membantu dari segi pemikiran masyarakat.

Khamis, Januari 20, 1994

Mentera Semerah Padi klip video ilham M. Nasir

petikan Berita Harian
oleh Azman Samsudin.


M.Nasir mahu membuat kelainan di dalam pengambaran klip video lagu berjudul Mentera Semerah Padi.Dia menggunakan dua kuda, alat muzik tradisional dan kelengkapan lain yg semuanya menelan perbelanjaan kira-kira RM 12,000.

Nasir melakukan dengan penuh teliti sebagaimana mesej dalam lirik lagu ciptaannya. Dalam albumnya, Nasir menerusi lagu Mentera Semerah Padi gemar mengabungkan muzik Melayu yang lama berakar ke pentas kontemporari dengan perjuangannya.

Sebelum ini albumnya memuatkan lagu seperti saudagar Mimpi, Cermin Mimpi, Apokalips, Monson Dance dan Rayuan Anak Jalanan mendapat sambutan daripada peminat.
Nasir yang mengarahkan klip video itu dibantu rakan seperjuangannya iaitu Usop selaku penolong pengarah dan Loloq. Nasir sendiri mengendalikan konsep penataan seni.
Dalam video klip itu Nasir cuba memaparkan dunia yang berbeza iaitu lama dan baru. Pencak Silat turut mewarnai klip video Mentera Semerah Padi. Lirik Mentera Semerah Padi hasil nukilan Loloq mempunyai pengertian mendalam dan mengajak pendengar membuat tafsiran sendiri.

Beberapa adegan yang berlainan sekali terdapat dalam video ini iaitu Nasir menerima ijazah berupa serunai daripada tok gurunya dan Nasir dicederakan dengan sabit hingga pipinya berdarah. Nasir menggabungkan unsur seni silat Melayu bagi memberikan gambaran sebenar salah satu lagu album terbarunya Canggung Mendonan.

Pengambaran klip video ini memakan masa beberapa hari di Padang Lumba Kuda Pak Ali, Kuala Lumpur, Tasik Biru Kundang Selangor dan Kompleks Budaya Negara. Kos pembikinan video yang dianggarkan RM 12,000 turut membabitkan sekumpulan pesilat cekak.
Belanja pembikinan ini agak mahal dan di sini kos sewa seekor kuda memerlukan RM 1,000 jika digunakan untuk pengambaran diluar Kuala Lumpur. Dalam klip video ini Nasir menyewa dua kuda.

Penggambaran klip video ini juga menggunakan generator sendiri dengan sewa RM500 sehari membabitkan lokasi sekitar KBN menggabungkan pemuzik pengiringnya Raffi, Nan, Zul Mahat, Usop dan beberapa pemuzik lain.


Sabtu, Januari 01, 1994

M.Nasir Memperjuangkan Bahasa Dengan Lagu

Petikan URTV bil 576. 1-14 Januari 1994
(sumber Wiraaz Collezzione. Terima kasih...)

Seniman Tak Boleh Kecewa

M.Nasir mempunyai  prinsipnya yanq tersendiri dalam pergelutannya di dunia muzik. Katanya “Hidup sebagai seniman tak boleh kecewa walau kerjayanya diciplak.  Aku, dari dulu nak buat muzik yang orang boleh anggap sebagai muzik Malaysia. Sebab itu aku menghangatkan muzik nusantara.”

“Tapi kehangatan itu diambil oleh orang lain untuk populariti mereka. Kalau nak ikutkan kecewa mungkin sudah lama dulu aku tarik diri dari dunia muzik.”

“Tapi aku bukan begitu” Ujar M.Nasir dan katanya sejak dari awal dia sudah mula sedar dan bersedia untuk tersisih dari dunia glamour dan populariti.

M Nasir sekali lagi cuba ketengahkan kata kata pelik di dalam lagu. Kalau dulu penyanyi dan komposer muda ini pernah menonjolkan kata-kata ‘Bazooka Panaka’ melalui album Wings, ‘Apokalips’ melalui albumnya yang lalu, dan ‘Samarkand’ dalam album Bloodshed maka kini M Nasir mencuba pula mengetengahkan kata kata ‘Canggung Mendonan’ pula melalui judul album terbarunya.

Canggung Mendonan menurut tafsiran M.Nasir membawa erti imigran. Changgung katanya bererti kekok dan ‘Mendonan' bererti pendatang dan begitulah maksud yang ingln ditonjolkan Nasir melalui album terbarunya itu.

Kata M.Nasir, “lanya untuk manusia terasing dan ditujukan kepada sesiapa saja yang merasakan dirinya terasing”. Sebagai komposer, M Nasir merasakan sebagai tanggungjawabnya juga untuk mempopularkan bahasa ibundanya melalui lagu. Jelasnya "Banyak perkataan-perkataan klasik yang dulu digunakan oleh orang orang Riau tetapi sekarang sudah tersisih.”

“Akibatnya kebanyakan kita merasakan seolah kita kekurangan bahasa lalu menganggap bahasa Inggeris  itu lebih menepati maksud. Saya ingin popularkan bahasa dalam lagu sebab itu saya selalunya saya cuba membangkitkan, satu dua perkataan yang orang sekarang anggap pelik tapi sebenarnya ada tercatat dalam kamus tapi sering digunakan dan boleh diubahsuai.”


Rakam Album di Australia

Lima puluh peratus rakaman Canggung Mendonan dibuat di Australia dan ketika ditanya mengapa harus dibuat di luar negara, kata M.Nasir “Saja! Cuba nak tengok apa terjadi kalau dibuat disana.”

Hasilnya setelah mengalami apa yang ingin dicuba, kata M.Nasir “Saya dapat merasakan perubahan dari segi teknikal dan saya banyak belajar tentang kerja kerja studio.” Lagu lagu dari album Canggung Mendonan yang dirakam di Australia - Mentera Semerah Padi, Ya Salam, Ada dan Secangkir Kopi Semanis Puan.

Terima tawaran berlakon kerana duit

Selain menyanyi dan mencipta lagu, M Nasir juga melibatkan diri sebagai pelakon filem. Filem terbaru lakonannya yang telah dipertontonkan kapada umum ialah Balada. Berbanding dengan kemunculannya dalam filem Fenomena, kemunculan Nasir dalam Balada ternyata tidak menonjol walau wataknya dalam fiilem itu sebagai hero.

Penglibatan Nasir dalam filem itu telah membuat kita terfikirr apakah Nasir yang selama ini teliti dalam kerja kerjanya tidak meneliti skrip yang diberi kepadanya?

M.Nasir tergelak bila soalan ini diajukan kepadanya dan jelasnya ;
“Mungkin masa itu aku nak jadi bodoh. Tapi kita harus fikirkan juga, filem yang sebegitu pun sudah mampu dapat  kutipan tiket RM400 ribu.

“Kenapa? Tak terlintas ke dalam fikiran aku terima filem itu sebab duit?

“Fenomena dulu pun skripnya kurang elok. Kalau kau tengok skrip yang diberikan pada aku mungkin kau tak percaya. Tapi waktu berlakon disana banyak berlaku pengolahan dan ianya menjadi bertambah menarik kerana kerja kerja edit yang baik.”

Bagaimanapun kata Nasir dia berlakon selagi diundang  tanpa memperhitungkan pengarahnya. Ujarnya “Filem baru ni ‘Simfoni Duniaku’, aku dengan Ogy . Arahan Aziz Sattar, asal ada bayaran aku terima.”

Berlakon bagi Nasir …. Untuknya. Berlainan dengan album yang dianggapnya begitu peribadi dan dunia utama.

Jelasnya “I tak interested untuk jadikan movie my first line”