Selasa, Januari 05, 2016

Dua 'rival' bersatu di pentas

petikan Harian Metro 5 Januari 2016

Oleh Ridzuan Abdul Rahman (Yang membuat liputan Konsert Ramli & Nasir Brotherhood In Music di Singapura dan baru-baru ini)
mohamadridzuan@hmetro.com.my

Apabila dua legenda muzik bersatu dalam sebuah konsert, impaknya sudah tentulah hebat dan menampilkan sesuatu yang berbeza daripada persembahan artis lain.

Buat pertama kali juga, Datuk Ramli Sarip, 63, dan Datuk M Nasir, 58, digandingkan dalam konsert berjudul Ramli & Nasir Brotherhood in Music di Esplanade, Singapura, baru-baru ini.

Sememangnya gandingan ini dinantikan peminat dan ini dibuktikan apabila mereka hadir memenuhi setiap ruang di Concert Hall yang menjadi lokasi persembahan bersejarah itu.


Yang nyata, ia berbeza dengan trend peminat di Malaysia kerana rata-rata yang hadir menonton adalah golongan berusia 40-an ke atas. Bilangan penonton muda pula boleh dihitung dengan jari.

Bahkan, ada dalam kalangan penonton seakan-akan sebaya dengan Ramli, namun ia bukanlah penghalang buat mereka menikmati persembahan yang ditampilkan.

Esplanade selaku penganjur begitu mementingkan aspek masa dan tepat jam 8 malam, pentas sudah dibuka dengan persembahan M Nasir menerusi lagu pertamanya, Phoenix Bangkit Dari Abu dan disusuli Raikan Cinta.

Pemilihan lagu ini ternyata tepat kerana berjaya menaikkan ‘mood’ penonton untuk terus mengikuti nyanyian yang disajikan.

“Terima kasih buat anda kerana datang. Hari ini ada apa acara penting di Kota Singa? Tiada, kerana ini yang penting, kan?” seloroh M Nasir selepas selesai menyanyikan dua lagu itu.

Beliau seterusnya menyampaikan lagu Mustika dan Kias Fansuri sebelum kembali menyambung celoteh dengan peminat.

“Saya belajar menyanyi kerana mendodoikan abang saya. Saya dengar emak menyanyikan lagu untuk dodoikan saya tidur, jadi saya pun dodoikan abang pula,” katanya yang disambut ketawa peminat.

Persembahan M Nasir seterusnya dihiasi dengan lagu Kian Fansuri, Apokalips, Keroncong Untuk Ana dan Hati Emas bagi mengakhiri segmen pertama.

Ramli yang juga penyanyi kumpulan Sweet Charity mengambil giliran selepas itu dengan menyampaikan rangkaian lagu Kamelia dan Seruan seterusnya berkomunikasi dengan peminat.

“Ini adalah bahagian pertama konsert kami dalam tahun 2016. Ia adalah momen peribadi buat saya. Pengorbanan kami dalam muzik akan kami ceritakan semuanya menerusi Wacana Seni Ramli Nasir di universiti selepas ini.

“Pada mulanya saya dan Nasir dianggap ‘rival’ dalam industri muzik tempatan. Namun, sekitar tahun 1985 kami berdua tinggal di Ampang, Selangor dan kami pernah berkongsi makan mi segera.

“Pengalaman ini sangat peribadi,” ceritanya mengenai kisah lampau yang disambut tepukan bergemuruh peminat.

Persembahan diteruskan lagi dengan lagu Bukan Kerana Nama, Istilah Bercinta, Budaya, Jikalau Berkasih dan Teratai.

Sepanjang persembahannya, Ramli yang penuh berfalsafah sentiasa menitipkan perkara positif buat peminatnya.

“Konsert kami di Singapura ibarat sirih pulang ke gagang. Ia gabungan folk, blues, soul dan rock ‘n’ roll, namun diselang selikan genre Nusantara.

“Jiwa Timur tetap melekat di hati kami. Saya cakap dengan Nasir tak perlu nak tunjuk yang bukan-bukan. Kita nyanyi sudah,” katanya yang mengundang ketawa dan tepukan peminat.

Pentas akhirnya menyaksikan gandingan duet pasangan ini menerusi rangkaian lagu popular seperti Mentera Semerah Padi, Gerhana, Kamelia dan Kau Yang Satu.

Sepanjang persembahan, Ramli dan Nasir sentiasa menceriakan penonton dengan usik-mengusik sekali gus menggambarkan kemesraan mereka yang sudah lama terjalin.

Konsert berdurasi 1 jam 30 minit ini turut dibantu dengan kekuatan pemuzik yang bukan calang-calang seperti Man Kidal (gitar), Aznan Alias (gitar ), Ritz (gitar), Din Safari (bass), Roza Rasul (keyboard), Firdaus (keyboard), Kamarul Bahrin (percussion), Firdaus (serunai), Tom (dram) dan Ujang (dram).

Aznan dan Roza turut bertindak sebagai pengarah muzik untuk konsert ini.

Dua legenda ini akan meneruskan gandingan mereka menerusi program Ramli & Nasir University Tour 2016 yang akan bermula pada 13 Februari dan berakhir pada 9 April nanti.

Ahad, Disember 20, 2015

Ramli Sarip & M Nasir Antara falsafah dan persahabatan

petikan Utusan Malaysia 20 Disember 2015
oleh Syed Mussaddad Syed Mahdi

BUKAN singkat usia persahabatan mereka dan dalam tempoh ini masing-masing sudah mengenali antara satu sama lain dengan lebih dekat dan menjadikan persahabatan antara Datuk Ramli Sarip dan Datuk M Nasir begitu utuh.

Tambahan pula masing-masing membesar di Singapura dan pastinya ikatan yang telah terjalin antara mereka bukan sahaja sebagai lelaki dari daerah yang sama sebaliknya lebih daripada itu.

Mengimbas kembali perkenalan mereka, M Nasir tidak menafikan yang dia sememangnya sudah meminati Ramli sejak berusia belasan tahun lagi. Ketika itu Ramli dan kumpulan Sweet Charity sudah menjadi kumpulan terkenal serta popular di negara berkenaan.

Meskipun ketika itu dia masih belum menjalinkan persahabatan utuh dengan lelaki tersebut, setiap gerak geri Ramli diperhatikan apatah lagu muzik rock yang dimainkan oleh lelaki berkenaan begitu dekat dengan jiwanya.

“Waktu itu saya hanya pelajar sahaja dan Ramli sudah mempunyai nama yang besar. Setiap kali dia mengadakan persembahan, saya pasti ada menyaksikan mereka beraksi di beberapa lokasi.

“Menariknya kami hanya tahu antara satu sama lain tetapi tidak rapat. Dia pula banyak mengadakan persembahan di kebanyakan kenduri kahwin dan menjadikan mereka band yang popular ketika itu,” kata M Nasir mengingatkan kembali kenangan itu.

Tambah M Nasir lagi, ketika dia berusia belasan tahun, persembahan Ramli dan kumpulannya bukan sahaja menjadi perhatian sebaliknya dia meletakkan mereka sebagai contoh terbaik di zaman itu.
Persembahan Sweet Charity yang begitu bertenaga, ditambah pula dengan suara yang mantap serta hala tuju muzik rock yang jelas membuatkan M Nasir menjadikan mereka sebagai idola.

“Saya tahu mereka lebih kepada muzik rock tetapi saya pula lebih kepada genre folk dan blues. Sebab itu ada kelainan dalam perjalanan seni kami sehingga ke hari ini,” kata M Nasir lagi.

Sementara itu, pada 1974, Ramli bukan sahaja bermain di kebanyakan majlis perkahwinan tetapi pada masa yang sama turut menjadi penyanyi utama di Dennis Lounge, tempat mereka mencari rezeki.

Ramli mula mengenali dunia muzik dengan lebih mendalam di situ. Selalunya dia gemar membaca bahan bacaan luar negara berkaitan muzik yang banyak dibawa masuk oleh kelasi kapal dan askar luar negara pada waktu itu.

Paling diingati apabila dia sering membayangkan cara penyanyi luar yang menjadi idolanya bernyanyi. Waktu itu segalanya hanya perlu dibayangkan memandangkan tidak mempunyai visual atau video yang boleh dijadikan rujukan.

Bukan saja cara nyanyian yang dibayangkan malah cara memegang mikrofon juga tidak diambil mudah dan perlu kena dengan caranya, kata Ramli.

Tambahnya, meskipun Sweet Charity menjadi kumpulan popular ketika itu, mereka masih belum mampu bergerak jauh dan ‘berputar’ di sekitar Singapura sahaja.
“Waktu itu M Nasir masih orang baharu. Saya mengetahui keberadaan dia memandangkan rumah kami yang tidak terlalu jauh antara satu dengan lain. Dia menetap di Jalan Teck Whye manakala saya pula di Bukit Cantik.
“Tapi ketika itu masih belum rapat memandangkan Sweet Charity memang sibuk ketika itu. Hampir setiap minggu kami terlibat dengan persembahan orang kahwin atau membuat persembahan di Panggung Negara di sana,” kata Ramli mengingat era tersebut.

Ramli berkata, Sweet Charity bukan sahaja dikenali ramai tetapi menjadi kegemaran penduduk di sana. Buktinya, mereka (tuan rumah) akan membayar wang berjumlah S$1,500 (mata wang Singapura) untuk majlis perkahwinan yang dihadiri.

Mereka juga sering diundang ke Panggung Negara bersama-sama beberapa kumpulan lain ketika itu yang mengenakan tiket sebanyak $3.5 sahaja.

“Dahulu kalau ada persembahan memang melibatkan banyak kumpulan. Kalau persembahan kumpulan lain, orang buat tak tahu sahaja tapi bila tiba giliran kami, peminat mula berkumpul memenuhkan panggung,” katanya mengimbas kenangan.

Mengulas mengenai perjalanan seni secara serius pula, M Nasir hanya mula memberikan tumpuan sepenuhnya saat bergabung tenaga dengan A Ali selepas lelaki tersebut keluar daripada kumpulan Sweet Charity.

Kebanyakan peminat tidak mengetahui yang A Ali pernah menjadi mastermid untuk Sweet Charity bermula 1974 hingga 1977 sebelum dia bergabung tenaga dengan M Nasir dan S Shalan menerusi Kembara selepas itu.

Beberapa tahun kemudian, saat Sweet Charity dan Kembara benar-benar serius dalam industri muzik, kedua-dua mereka mula rapat dan persahabatan itu kekal sehingga ke hari ini.

Dengan perjalanan puluhan tahun yang telah mereka lewati, pastinya menyimpan seribu satu rahsia dan cerita yang akan terus dikenang dan menjadi sejarah manis buat Ramli mahupun M Nasir.

“Waktu itu M Nasir masih orang baharu. Saya mengetahui keberadaan dia memandangkan rumah kami yang tidak terlalu jauh antara satu dengan lain. Dia menetap di Jalan Teck Whye manakala saya pula di Bukit Cantik.

“Tapi ketika itu masih belum serapat mana memandangkan Sweet Charity memang sibuk ketika itu. Hampir setiap minggu kami akan terlibat dengan persembahan orang kahwin atau membuat persembahan di Panggung Negara di sana,” kata Ramli mengingat era tersebut.

Tambah Ramli, Sweet Charity bukan sahaja dikenali ramai tetapi menjadi kegemaran penduduk di sana. Buktinya, mereka (tuan rumah) akan membayar wang berjumlah $1,500 (mata wang Singapura) untuk majlis perkahwinan yang dihadiri.

Mereka juga sering diundang ke Panggung Negara bersama-sama beberapa kumpulan lain ketika itu yang mengenakan tiket sebanyak $3.5 sahaja.

“Dahulu kalau ada persembahan memang melibatkan banyak kumpulan. Kalau persembahan kumpulan lain, orang akan buat tak tahu sahaja tapi bila tiba masa kami, peminat akan mula berkumpul memenuhkan panggung tersebut,” katanya lagi.

Mengulas mengenai perjalanan seni secara serius pula, M Nasir hanya mula memberikan tumpuan sepenuhnya saat bergabung tenaga bersama A Ali selepas lelaki tersebut keluar daripada kumpulan Sweet Charity.

Kebanyakan peminat tidak mengetahui yang A Ali pernah menjadi ‘mastermid’ untuk Sweet Charity bermula 1974 hingga 1977 sebelum dia bergabung tenaga dengan M Nasir dan S Shalan menerusi Kembara selepas itu.

Beberapa tahun kemudian, saat Sweet Charity dan Kembara benar-benar serius dalam industri muzik, kedua-dua mereka mula rapat dan persahabatan yang berdasarkan hati itu kekal sehingga ke hari ini.
Dengan perjalanan puluhan tahun yang telah mereka lewati, pastinya menyimpan seribu satu rahsia dan cerita yang akan terus menjadi sejarah manis buat Ramli mahupun M Nasir.

Kerjasama

Atas dasar persahabatan dan saling kagum-mengagumi antara satu sama lain, Ramli dan M Nasir bakal mengembara ke beberapa buah universiti yang sudah ditetapkan pada tahun depan.
Mengambil nama Ramli Sarip & M Nasir - University Tour sebagai tema utama, pastinya mereka tidak sekadar mengadakan persembahan sebaliknya akan berkongsi falsafah, kisah suka dan duka serta hala tuju dalam bidang muzik kepada pelajar di setiap lokasi terpilih.

Untungnya, kebanyakan pihak universiti pula memberikan lampu hijau untuk mengadakan persembahan dan berkongsi pengalaman agar dapat memberikan sesuatu yang baharu kepada pelajar yang terlibat.

Ujar Ramli, para pelajar tersebut nanti bukan sahaja boleh terlibat sama dalam siri Wacana Seni Muzik yang diadakan pada sebelah siang tetapi mereka juga akan didedahkan dengan falsafah setiap lirik terpilih.

“Ada yang mahu mengetahui mengapa sesebuah lagu itu kekal diminati sampai ke hari ini. Mereka sering bertanyakan apa tujuan utama lirik itu dihasilkan dan apakah erti tersurat dan tersirat.

 “Saya dan M Nasir akan mendedahkan kepada mereka dalam siri wacana itu nanti. Semua album dan lagu ada sejarah, cerita dan wawasan tersendiri. Itu yang akan kita dedahkan kepada mereka,” tegasnya lagi.

Bagi M Nasir pula, pastinya kembara ke universiti kali ini mengimbau kembali kenangan ketika kali pertama kumpulan Kembara dan Sweet Charity mengadakan persembahan pada tahun 1983/1984.

Ketika itu, Kembara yang menjadi band pembuka kepada konsert Sweet Charity bertempat di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) pastinya akan terus menjadi kenangan manis yang diingati.

“Bila mahu kembali ke universiti pastinya ingatan itu kembali. Yang pasti ada sesuatu yang menarik yang akan kami sampaikan dalam setiap siri jelajah nanti,” kata M Nasir ringkas. Sebanyak tujuh universiti akan dijelajahi terdiri dari Universiti Utara Malaysia (UUM), Universiti Malaya (UM), Universiti Kuala Lumpur (UniKL, Alor Gajah, Melaka), Universiti Sains Malaysia (USM), Universiti Malaysia Sabah (UMS), Universiti Teknologi Malaysia (UTM) dan Universiti Malaysia Sarawak (Unimas).

Bagi mereka yang ingin turut serta, kembara ini akan bermula 13 Februari hingga 9 April depan dan tiket-tiket hanya akan mula dijual pada 1 Januari 2016. Hubungi 03-7773 0677 untuk maklumat lanjut.

Khamis, Disember 17, 2015

Ramli Sarip & M. Nasir Dalam Konsert Di Tujuh Universiti

petikan Mstar 17 Disember 2015
Oleh : Mohd Al Qayum Aziziqayumazizi@thestar.com.my


M. Nasir (kiri) dan Ramli Sarip akan menjelajah ke tujuh universiti. FOTO: SAMUEL ONG

KUALA LUMPUR: Dua legenda rock iaitu Datuk Ramli Sarip dan Datuk M. Nasir bakal bergabung menjayakan 'Ramli Nasir Uni Tour 2016' di tujuh buah universiti di seluruh Malaysia bermula 13 Febuari hingga 9 April 2016.

M. Nasir berkata, konsert berkenaan bakal memperlihatkan mereka berkongsi pengalaman seni bersama mahasiswa menerusi Wacana Seni Muzik yang diadakan sebelum konsert berlangsung.

"Kita bukan sahaja ingin menghiburkan peminat tetapi ingin berkongsi pengalaman, memberi semangat dan mengajak mahasiswa menjadi kreatif dalam apa juga bidang yang mereka ceburi.

M. Nasir (kiri) dan Ramli Sarip.

"Sehubungan itu kami sepakat memilih tujuh buah universiti untuk konsert jelajah ini yanh bakal berlangsung bermula Febuari depan," katanya kepada mStar Online.

Penyanyi itu ditemui pada sidang media konsert berkenaan di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) di sini, Rabu.

Ramli Nasir Uni Tour 2016 akan menjelajah di tujuh buah universiti iaitu Universiti Utara Malaysia (UUM) Sintok, Kedah, Universiti Malaya (UM) Kuala Lumpur, Universiti Kuala Lumpur (UniKL) Alor Gajah, Melaka, Universiti Sains Malaysia Sabah (UMS), Universiti Sains Malaysia (USM) Pulau Pinang, Universiti Teknologi Malaysia (UTM) Skudai, Johor dan Universiti Malaysia Sarawak (UNIMAS).

Tambahnya, Wacana Seni Muzik akan berlangsung pada sebelah pagi manakala konsert di sebelah malam dan tajuk yang bakal dibincangkan akan diberi oleh pihak universiti.

"Kami mahu konsert jelajah ini nanti menjadi medan ilmu kepada mahasiswa yang hadir dan ia bukan hiburan kosong," ujarnya.

M. Nasir berkata, dia teruja dapat bergandingan dengan Ramli menerusi konsert itu kerana vokalis kumpulan Sweet Charity itu adalah idolanya.

"Saya masih ingat sebelum menjadi artis saya sering hadir menonton persembahannya di Singapura dan dapat bergandingan dengan beliau adalah satu penghormatan.

"Seingat saya kali terakhir kami berkongsi pentas mengadakan konsert di universiti pada tahun 1982 di  UKM dan konsert jelajah kali ini pasti mengimbau banyak kenangan," ujarnya.


M. Nasir (empat dari kiri) dan Ramli Sarip (lima dari kiri) bersama pemuzik yang akan mengiringi persembahan mereka.

Dalam pada itu, Ramli berkata, pada konsert itu nanti mereka akan menyampaikan rangkaian lagu terbaik yang mempunyai sejarah tersendiri kepada karier seni mereka.

Jelasnya lagi, setiap persembahan akan berlangsung selama dua jam yang turut terbuka kepada orang awam.

"Dalam mengadakan persembahan kami akan menyelitkan kisah sejarah tentang lagu disampaikan dan berharap ia akan menjadi input kepada mereka.

"Kami masih belum putuskan lagu akan disampaikan tetapi seleksi terbaik untuk semua yang hadir," katanya.

Ramli menambah, konsert itu nanti turut menggunakan persembahan 'live' daripada pemuzik handalan seperti Tom Anuar (dram), Aznan Alias (Gitar), Along Exists (Gitar) dan Roza Rasul (Keyboard).

Dalam perkembangan lain, kedua-dua penyanyi itu terlebih dahulu akan menghiburkan peminat pada 1 Januari ini menerusi konsert Ramli & Nasir: Brotherhood in Music di Esplanade Singapura.

Tiket bagi menyaksikan Ramli Nasir Uni Tour 2016' akan diuruskan oleh pihak universiti dan hanya dijual pada 1 Januari ini.

Isnin, November 23, 2015

Siapa kaya? Edry, Habsah dan M Nasir paling banyak royalti

petikan MalayMail Online 23 November 2015

Edry Abdul Halim, atau lebih dikenali Edry KRU, memecah monopoli M Nasir yang memegang rekod menerima royalti tertinggi selama 13 tahun. — Foto ehsan Instagram/Edry Abdul Halim

Edry Abdul Halim, atau lebih dikenali Edry KRU, memecah monopoli M Nasir yang memegang rekod menerima royalti tertinggi selama 13 tahun. — Foto ehsan Instagram/Edry Abdul Halim
KUALA LUMPUR, 23 Nov — Siapa yang paling kaya dalam industri muzik tempatan?

Penggubah lagu Edry Abdul Halim, penulis lirik Habsah Hassan dan penerbit Datuk M Nasir menerima pendapatan terbanyak dalam Badan Pelindung Hak Cipta Karyawan Muzik (MACP).

Mereka bertiga menerima pengiktirafan tersebut dalam satu majlis anugerah di Damansara, malam tadi.

Edry, anggota kumpulan adik-beradik KRU, yang menerima pengiktirafan tersebut buat kali kedua berturut-turut berkata ia menjadi semangat untuk terus berkarya.

“Dalam berkarya, harus ada keikhlasan kerana dengan cara itu sesuatu lagu itu dapat sampai kepada peminat.

“Anugerah ini adalah suatu pemangkin semangat kepada komposer seperti saya untuk terus berkarya,” katanya seperti dipetik mStar Online.

Tahun lalu, Edry memecah monopoli M Nasir yang memegang rekod menerima royalti tertinggi selama 13 tahun.

 Namun penyanyi dan penggubah terkenal pada tahun ini melalui syarikatnya Luncai Emas masih mengekalkan kemenangan menerusi anugerah penerbit tempatan dengan pendapatan terbanyak.

Habsah, yang juga pengerusi MACP, menerima anugerah penulis lirik dengan pendapatan terbanyak.

Anugerah MACP diberikan sebagai penghargaan kepada penggiat seni yang banyak menyumbang karya untuk perkembangan industri seni negara.

Hasil royalti penggiat seni yang berdaftar dengan badan ini dikutip daripada persembahan muzik di radio, TV, konsert, majlis makan malam, pusat beli-belah dan organisasi lain yang dilesenkan oleh MACP.

 Hadir sama di Malam Mesra MACP, Timbalan Menteri Komunikasi dan Multimedia Datuk Jailani Johari yang menyampaikan anugerah nadi cipta kepada komposer era 1950-an, Sharuddin Amin, 81.

Yuna pula menerima anugerah persembahan lagu Inggeris terbanyak menerusi lagu “Rescue,” manakala “Gadis Jolobu” nyanyian Waris dan Hattan menang kategori persembahan lagu Melayu terbanyak.

Penyanyi dan komposer Amir Jahari pula dipilih sebagai penerima trofi kategori komposer muda berpotensi.

Rabu, November 11, 2015

Pesta kembara M. Nasir

petikan Kosmo Online 11 November 2015
Oleh ARINA AZLAN
Foto Aizzul A.Majid


Tenaga dan aura M. Nasir tidak hilang momentum sepanjang lebih dua jam durasi konsert.

Hujung minggu lalu, hampir 10,000 peminat telah datang membanjiri Stadium Malawati, Shah Alam, Selangor untuk menyaksikan persembahan penutup tirai jelajah konsert M. Nasir...Kembara yang sudah bermula sejak Mei lalu.

Meskipun hujan renyai turun di Shah Alam sejam sebelum konsert bermula, ternyata cuaca begitu tidak mematahkan semangat ribuan peminat tegar Datuk M. Nasir yang setia menunggu sejak pukul 7 malam, hujung minggu lalu.

Pentas konsert dibuka oleh kumpulan pemuzik Pita Hati yang dijemput untuk bersama-sama berkongsi pentas dengan sifu muzik, sekali gus ayah kepada tiga daripada lima anggota band itu di hentian terakhir jelajah M. Nasir...Kembara.

Dalam kalangan peminat muzik indie, Pita Hati sememangnya punya pengaruh, namun keterujaan penonton pada malam berkenaan adalah M. Nasir.

Selain Pita Hati, seorang lagi penyanyi yang sedang menempa, Fynn Jamal muncul menggamatkan suasana stadium dengan lagu single terbaharunya, Suatu Pernah.

Sejak jelajah konsert berkenaan dimulakan di Pahang, Johor dan Pulau Pinang, Fynn merupakan artis undangan tetap yang muncul di setiap persembahan. Pada malam tersebut, Fynn turut melahirkan penghargaan buat M. Nasir kerana sudi menjemput dan memberi kepercayaan buatnya untuk terlibat dalam jelajah berkenaan.

“Terima kasih kepada sifu kerana memberi saya ruang untuk menumpang di pentasnya dan percayakan nilai seni saya,” laung Fynn di atas pentas sebelum mengakhiri persembahannya.

Pada malam itu, Fynn turut membawakan empat buah lagu termasuk Arjuna Beta, Terbang Tunduk dan Tahu.

Sifu kekal hebat

Saat yang dinanti-nanti peminat akhirnya tiba apabila M. Nasir naik ke pentas sambil melakukan gimik membuat sebuah lukisan pada sehelai kain rentang hitam yang dipasang khas di kiri dan kanan pentas.

Dengan diiringi alunan muzik dikir barat yang diketuai pelawak Sabri Yunus, M. Nasir yang ringkas berjaket hijau dan bercelana jeans hitam kelihatan bersahaja sambil tersenyum ke arah penonton.

Sebaik sahaja alunan dikir barat terhenti, pentas terus digegarkan dengan muzik lagu Rajawali. Sebaik sahaja M. Nasir membuka mulut menyanyikan bait-bait permulaan lagu berkenaan, dewan mula bergemuruh dengan tepukan peminat yang sudah terbakar teruja hanyut dalam irama konsert.


Seramai hampir 10,000 penonton membanjiri konsert M. Nasir...Kembara di Stadium Malawati pada Sabtu lalu.

Sukar untuk menepis kenyataan bahawa M. Nasir masih memberikan satu impak hebat. Berada di konsert berkenaan tidak ubah seperti berdiri dalam sebuah temasya muda-mudi, biarpun dikemudikan seorang lelaki yang sudah melewati usia 50-an.

Penonton bukan setakat terhibur, malah turut menyumbang kemeriahan konsert apabila bersama-sama menyanyikan setipa lirik lagu yang dipersembahan tanpa perlu diminta.

Tenaga dan stamina yang dipamerkan M. Nasir juga mengagumkan apabila beliau langsung tidak berhenti rehat sepanjang dua jam setengah berdendang dan menari mengikut rentak lagu di atas pentas. Sesekali beliau mengelap peluh yang membasahi wajahnya.

Tidak keterlaluan untuk menamakan Raikan Cinta sebagai kemuncak konsert berkenaan. Saat lagu tersebut berkumandang, penonton di tempat duduk aras atas berpusu-pusu turun ke arah paling bawah untuk menari bersama-sama.

Mereka berkumpul di hadapan pentas sambil melambai-lambai tangan dan mengikut rentak gerakan M. Nasir. Tidak ketinggalan tangan-tangan yang bersungguh-sungguh menghala telefon pintar ke arah pentas untuk merakam persembahan penyanyi kesayangan mereka itu.

Rata-rata peminat terdiri daripada generasi yang agak berusia, ironinya mereka juga seperti M. Nasir yang kekal bersemangat daripada lagu pertama sehingga judul terakhir dipersembahkan.

Pada usia 58 tahun dan kekal bertenaga mendendangkan 23 buah lagu, ternyata kehebatan M. Nasir tiada tolok bandingnya. Beliau masih berbisa walau sudah 40 tahun merajai muzik tempatan.

Antara lagu-lagu yang dipersembahkan termasuklah Mustika, Juwita, Keronchong Untuk Ana, Mentera Semerah Padi, Ada, Bonda, Hati Emas, Kepadamu Kekasih, Hijab Kekasih dan Tanya Sama Itu Hud Hud.

Sesuai dengan gelaran sifu iaitu guru, M. Nasir membuktikan bakat seni andai dijaga dan dikekalkan kualitinya, pasti tidak akan lenyap ditelan zaman.

'Taring' 4 dekad M Nasir

petikan Harian Metro 11 November 2015
wahiduzzaman@hmetro.com.my

Berseronok lebih tiga jam di Konsert M Nasir... Kembara pada malam Sabtu lalu di Stadium Malawati, Shah Alam satu kepuasan yang sukar diungkapkan dengan kata-kata.

AKSI bertenaga dalam konsert jelajah terakhir rangsang penonton berdiri, menari dan menyanyi bersama.

Itulah pesona M Nasir yang sentiasa ligat beraksi di atas pentas. Bahkan menerusi beberapa persembahan berskala besar beberapa tahun kebelakangan ini Konsert Sang Pencinta pada 2013 dan Konsert Hati Emas Kembara tahun lalu, pemilik nama sebenar Mohamad Nasir Mohamad ini tidak mengecewakan.

Dan, buat kesekian kali­nya figura berjiwa besar ini sekali lagi menunjukkan taring pada konsert yang meraikan empat dekad kembara seninya.

Tampil bertenaga mengalunkan 20 lagu, M Nasir menawan kira-kira 10,000 penonton.

Tepat jam 8.30 malam, kumpulan Pita Hati dan Fynn Jamal membuka tirai persembahan dengan lagu popular mereka.

Bekas vokalis kumpulan Kembara ini muncul setengah jam kemudian dan memberi laluan kepada pengarah dan pelawak terkenal Sabri Yunus menghiburkan hati penonton manakala dia pula pula khusyuk melukis karya abstrak di dua keping kanvas di kiri kanan pentas.

Usai mempamerkan bakatnya itu, M Nasir memulakan persembahan dengan lagu Rajawali Terbang Tinggi, Apokalips dan Bukalah Hatimu.

Keterujaannya terpancar menerusi aksi lincahnya dengan iringan tujuh pemuzik dan penyanyi latar.

Dia kemudian mengikat perhatian penonton menerusi himpunan lagu popular berentak rancak dan perlahan iaitu Mustika, Phoenix Bangkit Dari Abu, Andalusia, Juwita (Citra Terindah) dan Tanya Sama Itu Hud Hud.

Daya tarikan bintang ternama ini bukan hanya pada vokal uniknya, tetapi ramai terpesona dengan gerak tubuhnya yang bebas bergerak mengikut alunan muzik.

Apabila mendendangkan lagu balada seperti Keroncong Untuk Ana, Bonda, Malam dan Kepadamu Kekasih, lenggok dan kelantangannya suaranya tetap mengasyikkan. Malah, peminat turut sama menyanyi apabila dia menyampaikan lagu Keroncong Untuk Ana.

Aksi bertenaganya tatkala menyanyikan lagu Raikan Cinta, Hati Emas, Gerhana dan Ada turut merangsang penonton berdiri, menari dan menyanyi bersamanya.

Kemuncak persembahan adalah apabila penghibur kesayangan ramai ini mendendangkan lagu Keramat, Mentera Semerah Padi dan Sentuhan Listrikmu yang mendapat sorakan gemuruh penonton.

M Nasir sempat bergurau kononnya persembahan sudah berakhir dan disambut dengan jeritan penonton memintanya terus menyanyi. Dia kemudian memanggil semua pemuzik dan penyanyi latar ke tengah pentas untuk persembahan penutup yang disampaikan secara akustik. Menerusi lagu Langgam Pak Dogo yang dipetik daripada album Phoenix Bangkit (2001) itu maka bernoktahlah siri jelajah Konsert M Nasir... Kembara.

Sebelum ini M Nasir menjayakan siri jelajah konsert sama di Stadium Tertutup SUKPA, Kuantan, Pahang pada 24 Mei lalu, Stadium Tertutup Pasir Gudang, Johor (13 Jun), Dewan Milenium Kepala Batas, Pulau Pinang (5 September).

Seniman tak lapuk dek hujan

petikan Utusan Malaysia 11 November 2015
Oleh Tengku Khalidah Tengku Bidin


DISEBALIK serius, dia suka bergurau dan sesekali begitu sinikal.

Konsert yang membalut rasa nan manis ke dunia peminat

DETIK 8.30 malam, saya masih di Taman Setiawangsa, Kuala Lumpur. Konsert bermula pukul 8.45 malam, demikian undangan kepada media dibuat. Apa lagi, pecutan kereta sekitar 180 kilometer satu jam, 9.05 malam sudah di Stadium Melawati, Shah Alam.

Sepantas itu? Ya, kenapa tidak? Setelah lebih lima tahun tidak bersua muka dalam acara konsert ‘berkongsi rasa jiwa’ milik dia, tak tahu kenapa, konsert ini membangkitkan keinginan cukup luar biasa untuk hadir.

Menapak di jalanan selepas parkir, Fynn Jamal menunggu kemunculan kami, berdendang-dendang. Sederhana nuansa ruang stadium apabila Fynn beralun dengan melodi sejujurnya, sungguh dia mampu menerobos ke jiwa sekalian yang berada di depan mata. Meskipun suara Fynn biasa-biasa sahaja, sesekali ‘terbabas’, pun dia menghantar bahasa dari jiwa membuatkan kita boleh saja menerima.

Dan, detik sekitar 9.45, lelaki itu muncul. Tidak dengan terus menggapai mikrofon, dia memilih untuk beraksi sebagai pendekar di kanvas hitam, di kanan dan kiri pentas. Hasil curahan idea tiba-tiba itu, telah menancap molekul molekul seni tersendiri, yang begitu mahal harganya.
Shah Alam menjadi lokasi keempat konsert M.Nasir selepas Kuantan, Pahang, Pasir Gudang, Johor dan Kepala Batas, Pulau Pinang.

Dipenuhi hampir 10,000 peminat, kehadiran pelawak dan pengarah, Sabri Yunus untuk mendendangkan puisi, intro yang begitu molek sekali.

Menarik untuk saya tulis, Konsert M. Nasir... Kembara ini, lebih 70 peratus daripada penghuninya adalah anak muda. Peliknya, mereka hadam lagu dan khatam banyak album seniman ini mesti ada antaranya telah diterbitkan pada 70 dan 80-an. Inilah kelebihan sebenar seorang seniman, dia menakluk waktu meski di luar zaman. Dia adalah Datuk Dr. M.Nasir yang seluruh Malaysia dan Singapura tabik hormat.

2015 barangkali bukan lagi zaman M.Nasir, tetapi karyanya kekal pada tampuk kuasa. Satu dalam berjuta, bahasa jiwanya kekal berbekas sehingga ke beberapa lapisan anak-anak zaman. Karyanya tidak mati, sebaliknya hidup subur merentasi zaman-berzaman dan itu yang diterjemahkan dalam perjalanan kembara selama hampir tiga jam itu.

Sekali gus jadi bukti, anak muda kita bukan hanya penggila rap merapu, ganas yang diadun menjadi lagu. Anak anak muda hari ini punya jiwa molek, malah sentiasa menyokong usaha berdakap dengan manusia dan kemanusiaan, hidup dan kehidupan. Cuma barangkali, selepas N. Nasir, siapa lagi? Tanya yang perlu ada jawabnya.

Malam itu, dia membawa Rajawali terbang tinggi, membuka tirai dengan mesej kemanusiaan sarat berselirat diikuti Apokalips, maka di sini melantunlah suara penuh nikmat, daripada sang pemuja di bawah pentas. Sifu terus menari dengan lenggok dan bahasa minda yang tampak begitu ‘merdeka’, kemudian membawa Mustika kepada kami.

Lagu berusia juga hampir 30 tahun itu, kedengarannya sangat ‘mesra’ dan ‘selesa’ meskipun pada bibir anak-anak sekecil sepuluh tahun yang kebetulan ada di belakang penulis. Anak kecil berkenaan bersama rombongan keluarganya kelihatan cukup menikmati Mustika yang berdendang.

Arggg... ketika Keroncong Untuk Ana yang pernah didedikasi seseorang, zaman cinta monyet zaman sekolah (kononnya), bulu roma saya meremang-remang. Tetiba teringat akan seribu kisah sebagai anak sekolah. Meskipun tiada sedikit pun konsonan yang menjurus kepada makna ‘Ana’ dalam panjang nama saya, entah kenapa lagu berkenaan dipilih untuk berbicara tentang cinta.
tidak hairanlah Keroncong Untuk Ana begitu membekas dan menjadi bias kenangan.

Sejujurnya, 22 tahun dalam bidang kewartawanan, seni dan hiburan, lagu penyanyi yang paling banyak saya hafal, melekat di jiwa dan minda ialah datang daripada dia.

Maka, seorang ibu tiga anak, meninggalkan seketika dunia keibuannya kerana ke konsert? Usah dihairankan sangatlah. Kalau hayati lirik Apokalips ada celah yang mengatakan: “Ada masanya aku suka apa yang aku suka.”

Terimakasih sifu!

Konsert jujur

MENYAKSIKAN konsert ini selama tiga jam juga, apa yang saya dapat nyatakan adalah aura yang dimiliki lelaki ini bagaikan tidak pernah terusik dek zaman.

Siapa sangka, pelakon filem Selubung berumur 58 tahun ini juga seperti tidak dimamah usia, masih tegap dan kacak. Saya yakin tiada siapa yang dapat menyangkal energi yang dimilikinya di atas pentas tempoh hari.

Memanaskan konsert pada malam itu dengan hampir dendangan 20 lagu terbaik miliknya, saya pasti M.Nasir cukup teliti dalam memahami apa yang dimahukan setiap peminat yang hadir. Mustika, Phoenix Bangkit, Andalusia, Keroncong Untuk Ana, Bonda, Juwita, Tanya Sama Itu Hud-Hud merupakan antara rangkaian lagu terbaik yang didendangkan penyanyi ini pada malam itu.

Sesuai dengan gelaran ‘sifu’ yang dimiliki, kelebihan M.Nasir tidak sekadar menyanyi, ada masanya dia cukup menceriakan suasana dengan lawak bersahaja. Mungkin yakin dengan kehebatan sistem bunyi di konsert itu juga, M.Nasir sempat berlaku jujur dengan memberitahu ada bahagian lagu yang dia tidak mampu nyanyikan kerana terlupa lirik. Nampak seperti tidak patut berlaku di sebuah konsert besar seperti itu, namun sebagai penonton pada malam itu, jika M.Nasir sendiri tidak berlaku jujur, pasti penulis sendiri sebenarnya tidak akan sedar.

Itu antara rentetan kisah yang berlaku di sepanjang konsert M.Nasir... Kembara ini. Jika masih ada yang mahu mencari jawapan untuk soalan di atas sebelum ini, penulis minta hentikan sahaja. Bagi penulis seni tidak seharusnya dibandingkan melalui kehebatan, tetapi kepuasan masing-masing. Sementara itu konsert anjuran Luncai Emas ini ditaja First Postpaid oleh Celcom dengan kerjasama Perodua.

Isnin, November 09, 2015

M Nasir pukau 10,000 penonton

petikan Sinar Harian 9 November 2015
NORHIDAYYU ZAINAL, FOTO: AFIQ RAZALI

SELEPAS tujuh bulan ‘mengembara’, penyanyi dan komposer, Datuk M Nasir berjaya menamatkan siri jelajah Konsert M Nasir... Kembara di Stadium Malawati, Shah Alam, pada 7 November lalu.

Berjanji untuk tampil dengan kelainan, ternyata seniman unggul itu benar-benar menepati janjinya lantas berjaya memukau 10,000 peminat yang hadir.

Sememangnya tiada elemen kejutan, namun M Nasir atau nama sebenarnya Mohamad Nasir Mohamad tetap memberikan persembahan yang lebih mantap dan bertenaga.

Mana tidaknya, bagaikan mendapat satu ‘tenaga’ baharu, M Nasir mampu ‘merangsang’ peminatnya untuk berdiri, menari dan menyanyi bersama-samanya sekali gus ‘melupakan’ seketika usia sebenarnya yang sudah pun menginjak 58 tahun.

Tirai konsert dibuka menerusi persembahan menakjubkan daripada kumpulan Pita Hati dan Fynn Jamal sekali gus membantu menghangatkan lagi suasana, tepat jam 9 malam.

Kesempatan itu ternyata tidak disia-siakan oleh Fynn apabila mempersembahkan lagu-lagu popularnya iaitu Arjuna Beta, Terbang Tunduk, Tahu, Sepertinya dan single terbarunya, Suatu Pernah.

Tidak mahu peminat menunggu lama, M Nasir muncul dengan gimik mewarnakan dua kanvas kosong di kanan dan kiri pentas, setengah jam kemudian.

Menariknya, gimik itu dibuat khas demi peminatnya sebagai mengekspresikan bakat melukisnya di atas pentas sekali gus mewarnai suasana konsert dengan cara yang cukup unik.

Masakan tidak, selain mencipta nama sebagai penyanyi dan komposer tersohor, M Nasir juga adalah seorang pelukis yang hebat.

Tidak keseorangan, gimik itu turut diiringi pengarah dan pelawak, Sabri Yunus selain pertunjukan pencak silat yang dibawakan oleh dua anak muda.

Ia kemudian disusuli dengan tiga lagu, Rajawali Terbang Tinggi, Apokalips dan Bukalah Hatimu tanpa henti dengan iringan tujuh pemuzik dan tiga penyanyi latar.

Pada masa sama, M Nasir turut mengambil kesempatan menzahirkan rasa syukur dan terima kasih atas sokongan padu peminatnya sepanjang 40 tahun kariernya dalam industri seni.

“Selamat datang semua. Terima kasih kerana sudi hadir.

“Tahniah pada anda sekalian, sukar macam mana sekalipun, pokoknya anda sudi datang.

“Terima kasih sekali lagi,” katanya.

Vokalis kumpulan Kembara itu terus mengikat tumpuan peminat dengan rangkaian lagu popularnya antaranya Mustika, Phoenix Bangkit Dari Abu, Andalusia, Hijab Kekasih, Bonda, Juwita, Kepadamu Kekasih, Sahabat Gua dan Malam.

Tidak sekadar menyanyi, ternyata M Nasir juga pandai menarik perhatian peminatnya dengan gayanya yang tersendiri.

Pada masa sama, M Nasir juga bijak berinteraksi dengan peminatnya bahkan gaya spontannya ketika berceloteh turut mengundang tawa selain benar-benar menikmati perjalanan konsert itu.

‘Kegilaan’ M Nasir!


Suasana konsert menjadi semakin hangat ketika M Nasir menyampaikan koleksi lagu ‘berbisanya’ seperti Raikan Cinta, Hati Emas dan Gerhana.

Malah, sesuai dengan genrenya yang agak rancak, ‘kegilaan’ penghibur itu dengan aksi lincah turut mengheret peminatnya untuk bersama-sama berdiri, menari dan menyanyi di bawah pentas.

Bahkan, di satu sudut di bawah pentas terdapat sekumpulan anak muda ghairah menari tarian zapin ketika penghibur berbakat besar itu mengalunkan seleksi lagu popularnya.

Bukan itu saja, persembahannya ketika mengalunkan lagu Keroncong Untuk Ana turut mengundang penonton untuk menyanyi serentak.

M Nasir yang turut sama teruja sekali lagi mengajak peminatnya untuk menyanyi dan menari bersama-samanya menerusi lagu berhantunya, Tanya Sama Itu Hud-Hud dan Ada.

“Inilah peluang terakhir anda untuk berjoget,” selorohnya.

Stadium kembali gamat apabila lagu Mentera Semerah Padi berkumandang dan menjadi antara kemuncak terbaik konsert pada malam itu.

Malah, ia turut mendapat sorakan gemuruh daripada peminatnya.

Sebagai memenuhi permintaan peminatnya yang bersorak agar meneruskan lagi konsert tersebut, M Nasir kemudiannya menyanyikan lagu Sentuhan Listrikmu.

Selepas terbuai seketika dengan alunan vokalnya yang mantap, M Nasir sekali lagi terpaksa mengucapkan selamat tinggal kepada peminatnya sebagai tanda penamat konsert terbabit.

“Saya terpaksa mengucapkan selamat malam.

“Semoga kita dapat berjumpa lagi pada masa yang menyeronokkan, intim dan mendatangkan hasil di kemudian hari,” katanya sambil tertawa.

Dan sebagai hadiah istimewa buat semua peminat setianya, M Nasir mengakhiri persembahan dengan lagu Langgam Pak Dogo yang dipetik daripada album Phoenix Bangkit, sekali gus menoktahkan siri jelajah konsert berkenaan.

“Saya mencuba untuk menyanyi sebuah lagu.

“Tapi, saya tak berapa hafal lagu ini. Ia adalah hadiah istimewa daripada saya untuk anda supaya anda tak marah saya apabila pulang nanti.

“Terima kasih dan selamat malam,” akhirinya.

Secara keseluruhannya, konsert selama tiga jam itu memperlihatkan keupayaan M Nasir menyampaikan 20 lagu popularnya sepanjang empat dekad penglibatannya dalam industri muzik tanah air.

Lebih membanggakan, dapat dilihat ‘aura sifu’ yang ada di dalam diri M Nasir sekali gus menjadi satu penanda aras bagi semua generasi dan mungkin tidak keterlaluan jika menganggapnya sebagai ‘hero’ muzik yang hebat.

Bahkan, peminat yang hadir juga teruja menghayati nyanyian dan falsafah yang diselitkan dalam setiap karya penyanyi dan komposer popular ini.

Sebelum ini, M Nasir telah menjelajah ke tiga lokasi di luar Kuala Lumpur bagi menjayakan konsert solonya itu.

Tiga lokasi itu ialah Stadium Tertutup Sukpa, Kuantan, Pahang pada 24 Mei, Stadium Tertutup Pasir Gudang, Johor (13 Jun) dan Dewan Milenium Kepala Batas, Pulau Pinang (5 September).

Terdahulu, Stadium Malawati sudah dibanjiri dengan peminat setianya yang terdiri daripada pelbagai lapisan peringkat umur seraya ingin menjadi sebahagian daripada sejarah 40 tahun M Nasir.

Lebih menarik lagi, sebelum konsert bermula, M Nasir menerusi syarikat miliknya, Luncai Emas mencari bakat baharu dalam bidang nyanyian menerusi program Let’s Nyanyi.

Sesi uji bakat program itu berlangsung di Stadium Malawati bermula seawal jam 11 pagi dan dibuka kepada semua peringkat umur.

Melengkapkan lagi portfolionya, M Nasir yang terkenal dengan watak Hang Tuah dalam filem Puteri Gunung Ledang sudah pun melangsungkan dua konsert di Istana Budaya iaitu Konsert Sang Pencinta pada 2013 dan Konsert Hati Emas Kembara,  tahun lalu.

Ahad, November 08, 2015

Konsert Kembara M Nasir labuh tirai di Shah Alam

petikan Berita Harian 8 November 2015
Oleh Farhana Ab Rahman
farhana@bh.com.my

M Nasir mempersembahkan kira-kira 20 lagu popularnya pada konsert berdurasi lebih tiga jam. - Foto Nur Adibah Ahmad Izam

SHAH ALAM: Penyanyi dan komposer tersohor, Datuk M Nasir menutup tirai siri jelajah Konsert M Nasir ...Kembara dengan persembahan bertenaga di hadapan 10,000 penonton di Stadium Malawati, di sini, semalam.

M Nasir atau nama sebenarnya Mohamad Nasir Mohamad, 58, mempersembahkan kira-kira 20 lagu popularnya pada konsert berdurasi lebih tiga jam itu.

Biarpun sudah berkecimpung dalam persada seni tempatan selama empat dekad, ternyata M Nasir masih mampu memukau penonton yang hadir.

Persembahan penyanyi yang mendapat gelaran sifu dalam kalangan penyanyi tempatan itu dimulakan dengan dendangan puisi oleh pelawak dan pengarah, Sabri Yunus.

M Nasir tampil di pentas mewarnakan kanvas berwarna hitam bagi menzahirkan emosinya. Karyawan kelahiran Singapura itu menyanyikan lagu-lagu popularnya seperti Mustika, Phoenix Bangkit, Andalusia, Keroncong Untuk Ana, Bonda, Juwita, Tanya Sama Itu Hud-Hud dan banyak lagi.

Dia turut mempelawa peminat untuk turut sama berdansa mengikut irama lagu yang dipersembahkannya.

Penonton yang berada di bahagian atas stadium berpusu-pusu ke hadapan pentas untuk berjoget bersama-sama penyanyi lagenda itu.

FYNN Jamal membuka tirai sebagai artis pembukaan bagi konsert M Nasir. - Foto Nur Adibah Ahmad Izam

Lagu Mentera Semerah Padi menjadi klimaks konsert apabila peminat rata-rata berdiri dan berjoget mengikut lenggok M Nasir.

Kehangatan konsert diteruskan dengan dendangan lagu Sentuhan Listrikmu yang mendapat tepukan gemuruh dari semua yang hadir.M Nasir menyampaikan lagu Langgam Pak Dogo atas permintaan peminat menginginkan beliau terus membuat persembahan. Kumpulan Pita Hati dan Fynn Jamal membuka tirai sebagai artis pembukaan bagi konsert M Nasir itu.

Stadium Malawati adalah lokasi terakhir bagi Konsert M Nasir... Kembara setelah menjelajah ke tiga buah negeri iaitu Pahang, Johor dan Pulau Pinang

. Antara penonton yang hadir pada Konsert M Nasir ...Kembara di Stadium Melawati, Shah Alam. - Foto Nur Adibah Ahmad Izam

Sketsa pembukaan oleh Sabri Yunus pada konsert M Nasir. - Foto Nur Adibah Ahmad Izam

Aura Luar Biasa Sifu Di Konsert Kemuncak M Nasir Kembara

petikan mstar , 8 November 2015
Oleh: KEMALIA OTHMAN
kamelia@thestar.com.my


M.Nasir. Foto NAZGHOUL MEPORTAL

SHAH ALAM: Penyanyi Datuk M.Nasir ternyata mempunyai aura tersendiri apabila berjaya memberikan persembahan mantap dan bertenaga konsert kemuncak jelajah M.Nasir Kembara yang berlangsung di Stadium Malawati, di sini, malam Sabtu.

M.Nasir atau nama sebenarnya Mohamad Nasir Mohamad, yang berusia 58 tahun itu juga mampu menyanyi, menari tanpa rehat dan minum air sepanjang 2 jam setengah persembahan di hadapan 10,000 penonton.


M.Nasir menunjukkan skil melukis pada konsertnya. Foto NAZGHOUL MEPORTAL

Konsert jelajah M Nasir Kembara bermula pada Mei lalu di Kuantan, Pahang, Pasir Gudang, Johor dan Kepala Batas, Pulau Pinang turut mendapat sambutan hangat.

Konsert dibuka kira-kira pukul 9 malam dengan persembahan nyanyian artis undangan Fynn Jamal dengan empat buah lagu popularnya iaitu Suatu Pernah, Sepertinya, Tahu, Terbang Tunduk dan Arjuna Beta.

M.Nasir yang muncul dengan lagu pertama berjudul Rajawali Terbang Tinggi kemudian menyanyikan 20 buah lagu popular sepanjang 40 tahun penglibatanya dalam industri muzik tanah air.

Selain itu, pemilihan lagu menarik dan diiringi pemuzik hebat menjadi faktor persembahan M Nasir malam itu akan terus diingati oleh peminat-peminat tegarnya.

Fynn Jamal, sebagai penyanyi jemputan Konsert M.Nasir. Foto NAZGHOUL MEPORTAL

Antara lagu yang dinyanyikan Apokalips, Tanya Sama Itu Hud Hud, Juwita, Bonda, Mustika, Hijab Kekasih, Raikan Cinta dan Phoenix Bangkit Dari Abu.

Beliau turut menyanyikan lagu-lagunya ketika bersama kumpulan Kembara iaitu Hati Emas, Kepadamu Kekasih, Gerhana dan Keroncong Untuk Ana.

Peminat yang pada awalnya duduk di kerusi masing-masing mula berkumpul di hadapan pentas bagi memberi semangat dan melihat persembahan M Nasir dengan lebih dekat.

M Nasir kemudian menutup persembahan kira-kira pukul 12 malam dengan lagu popularnya Ada dan Semerah Padi.