Ahad, Mei 31, 2015

Siapa kata saya eksklusif ? - M. Nasir

petikan Utusan Malaysia 31 Mei 2015
AMIRAH AMALY SYAFAAT


MENGHASILKAN karya yang sentiasa diingati adalah formula M. Nasir untuk menjadikan namanya terus kekal bertahan dalam industri hiburan tempatan.

Malah lelaki berusia 57 tahun yang digelar sifu ini sentiasa memastikan perjalanan seninya itu penuh warna-warni agar peminat terus bersama-samanya.

“Peminat pada hari ini juga sudah semakin pandai memilih. Perlu ada faktor yang hebat supaya peminat terus ‘melekat’ dengan penyanyi itu.

“Lagi satu, perlu ada pendedahan. Kalau tidak, jangka hayat mereka tidak lama. Silap hari bulan penyanyi itu akan dilupakan begitu sahaja,” katanya yang sudah berdiri teguh selama empat dekad dalam industri hiburan.

Pun begitu, dalam terus mempertahankan kredibilitinya sebagai penyanyi hebat, M. Nasir mengakui dia juga berdepan dengan cabaran sepanjang perjalanannya mengharungi dunia seni.

Malah sebagai seorang penyanyi yang sudah berada pada kedudukan yang tinggi, dia tidak pernah meletakkan dirinya dalam kelompok eksklusif.

Lebih selesa menjadi dirinya sendiri dan tidak terikat dengan perkara yang boleh membataskan dirinya, kata M. Nasir:
“Saya buat apa yang saya suka. Saya juga menjaga apa yang saya buat. Tiada istilah eksklusif. Lagipun siapa kata M. Nasir eksklusif?

“Dalam soal berkarya, semua orang ada bahagian masing-masing. Begitu juga dengan saya. Cuma harapannya adalah setiap yang saya buat itu diterima dengan baik.”

Kesal

Dalam pada itu, mengulas mengenai Konsert M Nasir... Kembara di Kuantan, Pahang yang dikatakan kurang mendapat sambutan memberangsangkan, M. Nasir ada penjelasan tersendiri.

Kata M. Nasir, dia menganggap perkara itu sebagai satu risiko yang perlu dihadapi terutama selepas terpaksa menunda sehari lewat dari tarikh persembahan konsert yang sepatutnya dijadualkan berlangsung pada 23 Mei.

Pertukaran tarikh pada saat-saat akhir itu dibuat selepas membayangkan pasukan bola sepak Pahang dijangka mara ke perlawanan akhir Piala FA pada 23 Mei lalu.

“Saya sedikit kesal dengan perkara yang berlaku tapi itu risiko yang perlu dihadapi jika persembahan dibuat pada masa yang salah.

“Saya terlepas pandang tentang perkara itu sehingga menyebabkan jualan tiket kurang memberangsangkan,” ujarnya.

Pada masa yang sama, M. Nasir memberitahu, dia juga sedia maklum dengan sikap kebanyakan masyarakat hari ini yang gemar membeli tiket pada saat-saat akhir.

Begitu juga dengan situasi segelintir pihak yang perlu sentiasa diingatkan tentang hari persembahan walaupun sudah diuar-uarkan dalam tempoh yang lama.

Berkongsi cerita tentang pemerhatiannya sewaktu Konsert M Nasir... Kembara di Kuantan, menurut penyanyi itu, dia teruja apabila melihat rata-rata penonton yang hadir terdiri daripada golongan muda.
“Saya nampak beberapa kelompok pengunjung yang terdiri daripada golongan muda berseronok sepanjang konsert dijalankan.

“Kehadiran mereka sudah cukup untuk mengubati kekecewaan saya itu,” katanya sambil mengakui semakin bersemangat untuk terus menghasilkan karya-karya baharu dan segar mengikut peredaran masa.

2 ulasan:

deaf-angel berkata...

Semalam ke Thursday nye Straits Times yang Singapore nye buat article pasal entertainment industry in the 90s pulak.
M Nasir got about half a page.
Cerita pasal sekolah dia, then first time offered tulis lyrics in 1978 or something...
Even write about first wifey pun,
makes a good read..

Aku rasa M Nasir nak round2 Malaysia ni, aku syorkan dia ambik Inul sebagai opening act. Confirm sold out.

Saudagar Mimpi ... berkata...

Ok TQ Deaf. aku dah jumpa artikel tu.

LOL!
Tak dapat Inul panggil Cita Citata la...
Sakitnya tuh disini tengah popular ni.
boleh manari ramai ramai

haha...