Rabu, November 11, 2009

GLAM Lelaki Edisi 5 - Lagenda Muzik M.Nasir

* M Nasir telah menjadi cover Majalah GLAM Lelaki no 5. Ikuti petikan temu bual bersama M Nasir yang telah mengisi ruang Personalti.

Teks : Zuraidah Hussein
Penata Gaya: Cheah Wei Chun/CLANHOUSEONLINE.COM
Gambar: Bustaman Mokhtar/White Studio

SEPERTI BAIT BAIT LIRIK APOKALIPS, SATU DUA TIGA, DO RE MI, APA NAK JADI, ALIF BATA A, B, C, APA NAK JADI, AKAN TERJADI HUJAN PASTI BERHENTI... BEGITULAH M.NASIR, WALAU APA PUN YANG TERJADI, SENIMAN HEBAT DAN GENIUS MUZIK TANAH AIR INI MASIH KUKUH BERDIRI MEWARNAI DUNIA SENI.

Ini bukanlah kali pertama saya bertemu sifu M. Nasir. Hujung Mac lalu di White Studio saya bertemunya kala beliau kami undang menghias ruangan 10 personaliti GLAM Lelaki. Dan hari ini saya bersua lagi dengan lelaki yang sekian lama menjadi ikon muzik tanah air di pejabat dan studio yang banyak berjasa kepada M. Nasir, Luncai Emas di Sg Buloh. Bertemankan editor SLAM Lelaki, Aida Osman perjalanan kami lancar tanpa diganggu kesesakan lalu lintas meski hujan lebat menyimbah bumi petang itu. Hanya 10 minit menunggu, M. Nasir muncul di pintu pejabatnya dengan kemeja petak. Dia menyapa kami dengan senyuman sekali gus mengusir resah yang bersarang di hati saya. Ya, sekian ama mengagumi insan seni yang satu ini, saya masih belum berkesempatan berbual mesra dengannya. Kebetulan saya pencinta muzik, tentunya banyak soalan nengenai seni dan muzik berlegar di cenak dan mahu saya tanya padanya.

Tanpa membuang masa, Nasir menjemput kami ke tingkat atas pejabatnya. Membuka bicara dia bergurau selamba bertanya "Apa lagi yang engkau orang nak tahu fasal aku ni? Dan sambil ketawa juga saya memintasnya dan bertanya pula, "Agaknya apa lagi yang abang Nasir mahu meski sudah lama bidang ini?" Dia berfikir sejenak dan menjawab dengan iringan ketawa kecil, Bila Pablo Picasso berhenti berkarya? Belum sempat kami jawab, dia pantas menyambung katanya. "Dia melukis sehingga akhir hayatnya kan?" Nasir diam lagi kemudian menyambung," Saya juga mahu begitu. Mahu berkarya sampai bila bila, Kita sepatutnya tidak boleh memberi batas atau had umur bila mahu berhenti. Saya tidak akan berhenti melakukan sesuatu yang saya cintai. Jadi, selagi saya boleh berfikir dan berangan, selagi itu saya akan berkarya. Nikmat yang saya dapat daripada kepuasan itu, lazatnya tak terluah kata-kata. Kepuasan itulah sebenarnya yang sering saya rindu. Sebab itu bila orang tanya soalan yang sama, “Kau tak boring buat benda sama ke," saya jawab `tidak...

Kembara M. Nasir di bidang seni sudah hampir 30 tahun tetapi penyanyi berusia 52 tahun ini belum pernah menghampakan peminat dan terus-terang saya katakan, peminat masih haus dengan karya hasil penyanyi yang dilahirkan di Singapura ini.

PENAKLUKAN MUZIK DIGITAL

Saya bertanya mengenai industri muzik digital yang semakin pesat membangun bukan hanya di Malaysia malah seluruh dunia. Kata Nasir "Digital adalah medium penyanyi sekarang dan tentunya memberi kesan secara tidak langsung terhadap sesuatu karya. Tidak perlu hebahkan kehebatan diri tetapi karya itu sendiri bisa berkata-kata. Jika bagus, dia akan mempunyai tempatnya sendiri, jika hasil itu biasa-biasa saja, orang akan pandang sebelah mata. Saya tahu ramai menggunakan medium seperti YouTube, Myspace dan lain-lain tetapi tidak menjadi.

Bagaimana pula dengan peluang? Bukankah dengan adanya medium digital, peluang seseorang itu membentangkan karya mereka menjadi lebih besar, lebih luas? "Sebenarnya peluang memang ada sejak dulu lagi cuma sikap tidak mahu berusaha membatasi segalanya. Orang kita cepat lupa dan sudah cukup puas dan seronok dengan hasil yang sederhana saja. Tidak dorongan atau lonjakan dalam diri untuk menghasilkan sesuatu di luar batas kebolehan. Jika dilihat kelompok penyanyi popular yang ada, saya tidak mempertikaikan bakat mereka. Tetapi apabila hendak menyesuaikan dengan kehendak massa yang besar, di situ kekurangannya. Benda yang nak kita capai itu masih di luar jangkauan. Bagi saya, orang kita terutama bangsa Melayu perlu berusaha lebih gigih sebab belum ada lagi anak Melayu yang betul-betul berjaya. Tengok siapa tidak kenal Dato' Jimmy Choo? Begitu juga Zang Toi tetapi belum lagi ada orang Melayu sampai ke tahap itu. Meski mereka itu mewakili bangsa Malaysia tetapi kita tentu mahu berbangga jika ada anak Melayu mengukir nama seni sebegitu hebat. Peluang jika adapun tetapi jika kita tidak cukup kreatif akan berlalu begitu saja. We are still not that ambitious! Dan saya percaya jika kita berikan jiwa pada sesuatu karya, ia akan hidup."

SENARIO PASARAN KECIL

Menurut Nasir antara masalah industri muzik kita yang membelenggu adalah senario pasaran kecil. "Semua orang suka bertumpu atau memberi fokus pada seseorang sahaja dan ini adalah mentaliti pasaran kecil. Hasilnya walaupun ada radio memainkan 100 peratus lagu tempatan, tetapi kalau lagu sama berulang-ulang atau penyanyi sama, susah juga kita hendak berkembang. Tetapi kalau kita hendak lebarkan pasaran kita pun bukannya senang. Memang sekarang sudah muncul ramai penyanyi lagu Inggeris tetapi masih belum ke mana. Jika dilihat pada `English scene' tempatan, bukan mereka tidak bagus tetapi masih banyak yang kurang. Antaranya bunyi, lirik dan paling utama nyanyian. Setiap karya yang dihasilkan perlu ada touch universalism. Walaupun generasi sekarang celik IT, tetapi pemikiran kita masih mundur dan balik-balik pergi ke benda yang sama. Apabila membuat keputusan masuk ke bidang ini, kita mesti betul-betul talented. Kalau seseorang tu boleh menyanyi, kena tanya sejauh mana bagusnya dia? Ya, ramai bersuara bagus tetapi tidak sesuai pada zaman sekarang. Kadang-kadang umur masih muda tetapi nyanyi lagu rentak orang tua. Pendekkan cerita susah memiliki pakej lengkap. Bila dia ada aura international, tetapi lagunya hanya setakat itu, tidak jadi juga. Jika dilihat di Barat, walaupun hanya bersandarkan lagu pop, lirik berkisar cinta tetapi ada kualiti. Ada jalan cerita. Orang kita masih lemah dalam menghasilkan lirik yang baik," Nasir merungkaikan masalah muzik tanah air.

Perbualan kami kian rancak apabila ditanya mengenai apa yang tidak puas di matanya. "Banyak benda yang salah saya nampak. Tetapi jalan tetap diteruskan tanpa diperbetulkan. Jika di Barat, pemuzik dan penyanyi sama naik. Mereka diberi pengiktirafan yang sama. Tidak di sini, pemuzik sekadar mengiringi. Dan jika ada pemuzik yang dikenali pun balik-balik muka yang sama. Maknanya pemuzik pun perlu ada personaliti dan pandai 'marketkan' diri. Dan segi peningkatan musicality, kemahiran berkurangan. Susah hendak cari pemain gitar ada skill hebat seperti Man Kidal. Ya, mungkin aliran muzik semacam itu sudah lenyap tetapi kemahiran seperti dia turut pergi begitu saja. Sayang. Televisyen hanya menyuap penonton dengan hiburan yang tiada personaliti."
"Setiap artis perlu belajar dari bawah terutamanya teknik nyanyian. Masalah kebanyakan artis zaman sekarang ni, selain kurang personaliti, lagu yang dirakamkan tidak cukup hebat. Lagu kena betul dan barulah senario akan berubah."

Bagaimana pula dengan independent band yang semakin rancak ketika ini? Seakan menjadi fenomena apabila semua berlumba menubuhkan band sendiri dan mahu lari daripada jalur muzik mainstream.
"Orang muda suka berkawan dan suka menubuhkan band. Ini bukanlah fenomena baru kerana era 70-an, 80-an, dan 90-an pun sama. Awalnya mereka mencari-cari arah atau hala tuju tetapi biasanya selepas seketika, mereka temui identiti tersendiri. Apa yang sedih jika mereka termasuk golongan kritikal. Maksud kritikal ini mereka yang meniru muzik atau imej orang bulat bulat. Tetapi jangan pula keliru antara tiru dan inspirasi. Contohnya Justin Timberlake, dia menjadikan Michael Jackson sebagai inspirasi tetapi dia lakukan mengikut caranya sendiri".

KE MANA ARAH PROGRAM REALITI TV?

Berbual mengenai perkembangan industri muzik tanah air, saya tentunya tidak dapat lari daripada bertanya soal program realiti TV terutama Akademi Fantasia yang mana M. Nasir sendiri pernah menggalas tanggungjawab sebagai pengetua musim ke 3. "Program realiti bukan hanya berlaku di tempat kita malah menjadi fenomena dunia. Itu salah iatu cara mencungkil bakat dan masa sama buat duit. Satu hal menarik apabila ibu bapa memberi galakan kepada anak anak untuk menyertai program realiti TV. Saya percaya semua mak ayah mahukan anak mereka terkenal, glamor dan masa depan mereka di bidang seni luas menanti. Saya tidak nafikan ramai berbakat dan apa yang saya harapkan mereka benar benar menggilap bakat, bekerja keras, bercita-cita tinggi dan memberikan yang terbaik. Tetapi apa pun kata Nasir tidak adil membandingkan rancangan realiti TV tempatan dengan American Idol.
"Pasaran mereka besar dan kebarangkalian hendak mencari yang berkualiti dan bagus memang banyak. Walaupun tujuan sebenar memang hendak mengaut keuntungan, mereka juga bijak melakukan kebajikan menerusi rancangan tersebut."

KITA PERLU LEBIH JUJUR

Nasir akui peranan media amatlah penting dalam menggalakkan pertumbuhan seni tanah air. Artis dan wartawan saling memerlukan. Tetapi alangkah baiknya jika kita saling berterus terang. "Antaranya kita tidak perlulah mengangkat angkatkan benda yang tidak seberapa. Contohnya jika ada karya atau penyanyi kita menang di festival-festival kecil Barat, sedangkan berapa keratlah sangat penyertaan dalam pertandingan itu. Tapi apa yang dilaporkan seolah-olah ia suatu yang terlalu hebat. Sepatutnya kita perlu jujur dan buat a real thing.

M. NASIR SEBAGAI BAPA

Tidak banyak cerita mengenai anak-anak M. Nasir. Semua tahu hasil perkahwinannya dengan arwah Junainah dikurniakan empat putera, Ilham, 24, Yasin, 22, Hidayat, 18, Syafie, 15 dan seorang puteri Nur Nilam Sari. Bersama isterinya Marlia Musa mereka dianugerahkan Suci Musalmah, 5 tahun. Kata Nasir sebagai bapa dia memberi kebebasan sepenuhnya pada anak-anak memilih bidang mereka suka asal saja menjiwai apa yang dibuat dan paling penting katanya usaha.
"Saya tidak mahu menentukan masa depan anak-anak. Kalau mereka minat muzik, saya tidak akan menentang atau menyokong dengan mengajar beria-ria atau beri nasihat itu ini. Cuma satu yang saya akan saya tanya, berapa lama kamu berlatih dalam sehari dan sejauh mana pengetahuan kamu dalam bidang muzik? Bagi saya jika practice tidak cukup dan pengetahuan pun kurang, saya sudah boleh nampak masa depan mereka. Kelam. Jadi, walaupun mereka anak M. Nasir, kalau hendak berjaya mereka perlu berusaha sendiri."

Ya, tanpa dirancang dua daripada anak nya mendekati muzik. Ilham rancak bermain gitar dan belajar fotografi di Kolej SEGI. Dia yang juga boleh bernyanyi menubuhkan band bersama adiknya Yasin, yang memilih bermain drum. Hidayat pula baru sahaja terbang ke Perth, Australia melanjutkan pelajaran dalam bidang grafik. Syafie masih menuntut di Islamic International School sementara Nur Nilam Sari serta Suci Musalmah di bangku sekolah rendah.


KONSERT SATU WAJAH M.NASIR

Setelah menggegarkan Istana Budaya dengan konsert Alam Muzik M. Nasir hujung Februari lalu, Nasir mahu kembali menghiburkan peminat-peminat yang tidak masih tidak puas dengan konsert lalu. Konsert Satu Wajah asalnya dijadualkan 25 Julai lalu telah ditunda. Nasir sudah bersedia untuk beraksi di stadium negara dan sangat teruja membuat persembahan di situ kerana ini kali kedua Nasir beraksi selepas konsert Canggung Mendonan pada 1994. Konsert yang bakal menghiburkan penonton dengan lagu lagu sepanjang 30 tahun karier M. Nasir ini dijadualkan selepas sambutan Hari Raya Aidilfitri dengan barisan pemuzik yang diketuai Aznan Alias.

BILA ILHAM DATANG.

Sebelum beredar, ingin sekali saya tahu bagaimana seniman ini mendapat ilham dan andai ilham datang apa yang di lakukannya?
"Bila dialiri ilham, saya terus menuju ke gitar, keyboard atau drum machine. Selalunya saya berkarya di studio bukan di rumah. Sebenarnya mudah untuk menghasilkan lagu tetapi untuk memperoleh lagu `hit', itu yang payah. Sukar sebenarnya hendak jelmakan roh pada sesebuah lagu. Selalunya lagu `hit' hadir pada momen yang tidak dirancang." Biasanya saya lebih suka buat lirik dulu, baru cipta melodi. Nak menjelmakan roh pada sesuatu lagu itu susah. Tapi, apabila roh sudah dititiskan. magis pun terjadi, lalu muzik dan lirik bersatu dengan indahnya." M. Nasir mengakhiri bicaranya petang itu dengan kata-kata dalam makna seninya.

5 ulasan:

speedrider berkata...

memang Glam abis. kalau tak, tak dipanggil sifu la.

Tanpa Nama berkata...

Tak sempat beli GLAM ni. Info yg menarik ni.

Tanpa Nama berkata...

fuh! cam johnny depp

Saudagar Mimpi ... berkata...

Speed : Dah nama pun majalah GLAM mmg la kena bergaya.

Tanpa nama : Tak sempat beli boleh baca saja disini.

Tanpa Nama : Johnny Depp tiru sifu kot. Neh....

lily berkata...

Mau menangis Johnny Depp tgk sifu nih, kalah Johnny.