Khamis, Julai 26, 2001

RTM siarkan Prahara Seni M. Nasir

petikan Utusan Malaysia 26 Julai 2001

Oleh Tengku Khalidah Tengku Bidin
Kesenimanan M. Nasir tidak hanya terletak pada lagu-lagu ciptaannya yang unik tetapi juga bijak memilih orang yang terbaik dalam bidang tertentu bekerja dalam album-albumnya.

Langkah awal sebagai pelukis menuntut dia bijak mengadun dan melakar warna di kanvas putih. Sementara dalam penciptaan lagu, M. Nasir mengadunkan moden dan etnik menjadi karya yang menarik.

Nilai estetika yang ditonjolkan dalam karya menyokong perspektif pemikirannya terhadap alam, sosio budaya dan pelbagai unsur yang rapat dengan kehidupan.

Malah seluruh teman-teman yang berada di sekelilingnya juga merupakan insan seni yang banyak mendorong M. Nasir untuk bergerak di landasan seni yang kelihatan sempurna dan meyakinkan.

Demikian antara kandungan rancangan Prahara Seni Abadi M. Nasir yang akan disiarkan di TV2 pada 31 Ogos depan. Rancangan ini akan membawa khalayak peminat mengenali insan-insan seni yang berada di sekeliling M. Nasir.

Penerbit eksekutif rancangan berkenaan Baharina Kamarul Baharin berkata, Prahara Seni Abadi M. Nasir akan disiarkan selama 45 minit itu menyelitkan temu bual dengan rakan-rakan Nasir yang selama ini amat dekat dengan karyanya.

``Rancangan ini lebih kepada persepsi rakan-rakan yang berada disekeliling M. Nasir sebagai seniman dan kawan,'' kata Baharina.

Rancangan ini juga mendedahkan M. Nasir sebagai seorang seniman besar yang pernah dilahirkan dalam bidang seni di negara ini.

Selain itu juga, rancangan ini turut menyelitkan temu bual dengan beberapa peminatnya.

``Penggambaran sudah dibuat bulan lalu dan pihak kami mendapat kerjasama yang begitu baik daripada mereka yang rapat dengan M. Nasir,'' jelasnya lagi.

Bagaimanapun rancangan ini tidak melibatkan M. Nasir kerana mahu memberi peluang kepada orang yang pernah bekerja dan mengenali M. Nasir.

Antara yang turut ditemu bual ialah penulis lirik yang banyak menulis untuk lagu ciptaan M. Nasir, Loloq.

Sementara yang lain ialah TJ, Arab dan pemain rebana Ramli.

Turut ditemu bual ialah perunding imej dan pakaian M.Nasir, Salikin Sidek bagi memperkatakan mengenai aliran pemikiran Nasir dalam soal pakaian di dalam majlis-majlis yang disertainya.

``Salikin akan menjelaskan mengenai konsep pakaian yang bersesuaian dengan imej dan penampilan lagu yang dibawa oleh M. Nasir,'' jelas Baharina lagi.

Rancangan ini juga diterbitkan sebagai salah satu rangka promosi syarikat BMG yang menerbitkan album kompilasi Prahara Seni Abadi M. Nasir.

Ahad, Julai 15, 2001

Aku ada rancangan nak bikin konsert

petikan URTV 15-31 Julai 2001
Oleh Huzz Foto : Fatah Sulaiman

“Aku masih berminat mengarah filam. Aku mahu berlakon dan menerbitkan filem. Tapi aku dah tak mengarah selepas filem Merah dan tak ada filem baru.., bukan kerana aku dah berhenti tapi aku sibuk.” "Aku sibuk terbitkan Iagu dan album artis lain.”
-Satu lagi kalau nak bikin filem sekarang bukan kerja mudah. Untuk filem aku judulnya –Tanya Sama Hud-Hud dan Gagak Kayangan, budget besar.
"Setiap satu filem belanjanya tetap memerlukan RM l juta. Kalau sesiapa nak bekerjasama menerbitkan filem ini memang itulah budgetnya.”
"Memang betul filem aku tergendala. Patut dah diterbitkan pada tahun 2001
tapi ditunda lagi. Sebab pertama aku sibuk.Memang ada syarikat berminat sebelum ini tapi perbincangan mendalam kana dibuat”
“Sekarang ni aku sibuk kerana mempromosikan album Phoenix Banykit. Kali ini aku nak turun buat promosi di mana saja,Aku ada rancangan nak buat konsert. Dah masuk dua tahun aku tak bikin konsert”.
"Pun belanja untuk konsert aku tu bukan murah.
..Tengoklah macam mana, kalau tak ada Penaja pun susah. Aku berminat nak bikin konsert di Stadium Bukit Jalil" akui M.Nasir.

Macam mana dengan filem Idola yang pernah dijadualkan pelakonnya ialah M. Nasir dan Erra Fazira tapi akhirnya bertukar orang – Jeslina dan Danny X Factor?
“Aku pernah ditawarkan ..aku setuju tapi dah lama menunggu akhirnya aku dah dengar pertukaran pelakonnya. Aku tak kisah. Lagipun masa filem itu nak dibuat aku betul-betul sibuk” kata M. Nasir.

Boleh tanya, berapa budget album terbaru Nasir?
RM100,000. tu tak termasuk promosi." katanya.
Aku gubah lagu-lagu ini sejak tahun lalu, ada yang terbaru di awal tahun ini tak kurang yang dah berusia tujuh tahun iaitu lagu berjudul - Hijab Kekasih.
Lagu ini aku gubah dah lama," katanya.

Lagu manakah yang suara Mania (isteri) turut menyanyi?
Lagu Melawan Arus. Dia tak berduet dengan aku, cuma mengiringi... backing vocal Tapi macam dengar tak dengar saja. Tak ada masalah merakamkan lagu tu, dia cuma ambil masa sekejap."

Album Phoenix Bangkit enam hari pertama di pasaran meningkat jualan sebanyak 15,000 unit dan kini sudah hampir sebulan di pasaran khabarnya sudah mencapai anugerah emas (lebih 30,000 unit).
Bukan itu saja pihak Warner Music merancangkan satu konsert mini M. Nasir akan diadakan sempena pelancaran album Phoenix Bangkit dan seramai 200 ahli Kelab Sahabat (kelab peminatnya) diundang datang.

Lagu-lagu sedap dalam album ini ialah Phoenix Bangkit, Raikan Cinta, Lagam Pak Dogo, Dah Lagu Tu, dan Melawan Arus.
Ini merupakan album ke-15 M. Nasir sepanjang penglibatannya selama 22 tahun dalam bidang muzik.


DISEBALIK KLIP VIDEO RAIKAN CINTA

Klip video Raikan Cinta sudah disiapkan pada 6hb Jun lalu setelah tiga hari penggambarannya dilakukan di kawasan perlombongan dekat Klang.
Kata M Nasir "Pengarah bersama klip video ini Kharl atau Kharlil salah seorang pengarah iklan memberikan aku idea untuk bikin klip video ni.
Aku tertarik dan setuju untuk sama-sama bekerjasama.
`'Aku tak berlakon dalam klip video tu, cuma jadi penyanyinya.
"Kalau dalam lirik lagu Raikan Cirtta ada seni kata menggambarkan kisah Siti Hajar berlari anak mencari mata air untuk anaknya
Nabi Ismai a.S tapi dalam klip video tak ada kisah itu dibuat... cuma kisah sekumpulan manusia mencari-cari air di tengah kepanasan tanah gersang.
"Beberapa arang pelakon utamanya ialah anak murid Maria di Akademi Seni Kebangsaan manakala selebihnya pelakon tambahan.
"Yang susahnya nak bikin klip video ni ialah masalah cuaca... maklum nak dapatkan cahaya yang baik untuk shooting bukan kerja mudah. Jadinya tiga hari berturut-turut aku berulang alik ke sana. "Mula jam 8.00 pagi habis pada lewat malam," akuinya.
Berapa budget klip video ini? "Dalam RM50,000" tambahnya.



NAK NYANYI LAGU MELAYU KENALAH PANDAI MENGAJI

KATA M. Nasir, "Kalau sesiapa yang nak jadi penyanyi perlulah ada dua - wajah dan suara."Kalau tak cukup satu ni susah sikit.
Tapi bakat tetap penting. Dari apa yang aku tengoklah dalam lima tahun kebelakangan ni, ramai penyanyi baru muncul.
``Tapi Siti Nurhaliza penyanyi yang berbakat besar dah timbul.
"Aku juga nak beritahu di sini...
kalau ada orang komen dan kata ramai penyanyi tiru suara Siti, itu barangkali tak betul. Kebanyakan kita memiliki kod suara yang sama. Termasuklah penyanyi Barat sana tu.
`..tapi bila menjadi penyanyi yang beruntungnya bila kod suara kita berlain bunyinya daripada penyanyi lain yang dah ada..,
Bagaimana dengan kelas menyanyi, tak berminat buka kelas menyanyi?
"Aku nak buka kelas menyanyi? Masa tak ada. Aku sibuk.
"Memang dah ada banyak kelas menyanyi kat negara kita tapi lebih kepada yang classical. Bukan Melayu kita. Lagu Melayu kita kaya lenggok, bukan mudah nak bawa.
"Kalau seseorang itu pandai mengaji al Quran pastinya dia boleh menyanyi lagu Melayu kita tak kiralah lagu asli atau Melayu dengan baik.
"Memang juga perlu ada kelas yang mengajar teknik menyanyi lagu Melayu sebab tak ada kelas seumpama itu," akui M. Nasir.


TIDAK MINAT DENGAN LAGU KOMPOSER LAIN?

MUNGKIN ada bersetuju dengan soalan ini, mengapakah sebagai penyanyi M. Nasir seperti tidak berminat menyanyikan lagu komposer lain datam albumnya. Kalaupun pernah dia menyanyikan lagu ciptaan komposer lain itu bertaku di zaman dia bersama A. Ali dan S. Sahlan,ketika-sama-sama dalam Kembara.
Menjawab'soalan itu, kata Nasir, "Tak perlulah aku menyanyikan lagu orang lain, hanya aku tahu perjalanan seni aku. Jadi biar aku yang bikin lagu aku. Memang tak adapun komposer nak bagi lagu kat aku.
"Mereka pun tahu... aku tahu apa yang aku nak curah dan luahkan dalam lagu-lagu aku,' katanya.
"Setiap lagu yang aku ilhamkan ianya datang dari apa yang ingin aku ceritakan," tambahnya.
Contohnya album Phoneix Bangkit kata Nasir, irama Timur Tengah yang dibwakan dalam album ini menceritakan muzik yang datang dari Timur Tengah - kemudian dibawa ke merata dunia oleh orang Sepanyol, Portugis yang pernah dijajah Islam.
Begitulah kisah dalam lagunya kaya dengan bahasa dan cerita. ini mugkin kerana sikapnya Yang suka membaca. Difahamkan, seniman ini memang suka membaca.
Kata Nasir, "Masa tidur saya di rumah pun tidak lama. Habis sibuk di studio,saya di rumah melayan anak-dan keluarga. Ada masa saya habiskan dengan membaca.Saya cuma tidur empat jam. Saya tak tidur berjam jam lamanya."

Tidakkah ada rancangan hendak menemukan semula kawan-kawan lama di Kembara?
"Lama aku tak jumpa dia orang. Tak tahu nak cakap bab tu. Kalau dapat ditemukan pun bagus. Tapi menubuhkan semula Kembara bersama... rasanya dah payah, semua sibuk dengan kerja masing-masing."

MUATKAN LUKISAN FUAD HASSAN

M. NASIR mengakui dia suka dengan lukisan. Ini kerana dia juga minat melukis den menghargai lukisan yang, ada cerita, maksud tersembunyi din kisah di sebalik warna den gambar yang dipaparkan. Sama ada bentuk abstrak, berterus terang dan gambaran kiasan si pelukis, pada Nasir lukisan juga karya indah yang dihargainya.
Tidak hairan kalau masuk ke pejabatnya di Luncai Emas kita akan terpandang lukisan minyak yang digantungkan.
Malah muka depan cover album Phoenix Bangkit pun dihiasinya dengan gambar lukisan.
"Gambar muka depan album tu memang aku pilih. Ianya lukisan saudara Fuad Hassan.
"Aku suruh dia lukis gambar seekor burung berapi - iaitu gambar burung Phoenix yang dari cerita mitos mengisahkan is seekor burung yang bangkit terbang ke langit walaupun sudah menjadi abu. Aku gubah dan ambit lirik lagu ini kerana nak mengisahkan semangat dalam kehidupan. Kalau kita pernah kecundang, kita kena berani bangkit semula.
"Contoh negara kita, dulu siapa tak kenal Melaka... kemudian kita ditawan. Kini kita, megah berdiri semula. Aku tengok lima hingga enam lukisan Fuad, aku tertarik dengan lukisan gambar aku digambarkan di tengah tu dan berdiri di celahan api seakan burung.” katanya.
"Ha... Fuad Hassan yang aku maksudkan bukan abang Jalaluddin Hassan.., tapi, pelukis yang biasa berkarya untuk aku"
Cover album Phoenix Bangkit dibuat dalam bentuk buku cenderamata. Buku Berkenaan mengandungi lirik dan lukisan-lukisan pelukis terkenal. Selain karya Fuad antaranya karya S. Amin Shahab, Tunandi dan Mohd. Din Mamat.

Jumaat, Julai 13, 2001

Penantian tujuh tahun M Nasir berbaloi

petikan Berita Harian 13 Julai 2001

KATA M Nasir, beliau terpaksa menunggu sehingga tujuh tahun sebelum album terbarunya, Phoenix Bangkit menemui peminat. Nasir muncul kali terakhir dengan album studio penuh menerusi Canggung Mendonan pada 1995.

Penantian anak kelahiran Bukit Panjang, Singapura itu nyata berbaloi kerana malam Khamis lalu, syarikat rakamannya, Warner Music menganjurkan majlis gilang-gemilang khusus untuk meraikan album itu.

Bukan setakat diserikan dengan kemunculan peminat setianya, majlis yang berlangsung di Concorde Ballroom, Hotel Concorde itu turut diserikan dengan kehadiran ‘orang besar’ Warner seperti Pengarah Urusannya, Rudy Ramawy dan Naib Presiden Warner Music Asean, Tony Fernandes.

Lebih bermakna, isteri kesayangannya, Marlia Musa yang kini hamil empat bulan turut menemani komposer terkenal itu bersama anaknya.

“Ini bukan album terbaik saya. Projek untuk album ini dijalankan sedikit demi sedikit, masih banyak yang ingin dilakukan tetapi masa tidak mengizinkan. Apa yang dapat dihasilkan, harap peminat dapat sesuatu yang baik daripadanya,” katanya.

Jika album terdahulu menyelitkan resipi lagu soul dan rock sebagai umpan memancing peminat, namun elemen itu tidak mungkin ditemui dalam Phoenix Bangkit.

Album ini berbaur ketimuran keseluruhannya, diserikan dengan gabungan irama Arab, Jawa, Melayu, Cina dan India. Awalnya, 15 lagu dihasilkan namun hanya 10 yang terbaik dipilih, meluahkan falsafah seni Nasir terhadap erti kehidupan dan cinta.

“Selepas Canggung Mendonan, saya terfikir arah untuk album seterusnya. Ia memakan masa untuk ‘dimasak’, selepas tiga tahun baru idea timbul untuk menghasilkannya.

“Saya bereksperimen menerusi kompilasi Akar dengan dua lagu baru, Akar Kita dan Lambaian Sukmaku. Dalam The Best Of M Nasir, Andalusia dan Kias Fansuri menceritakan arah yang ingin saya tuju.

“Saya agak berhati-hati dengan penerbitan album ini. Kekuatannya pada rentak yang boleh dikatakan kemelayuan. Saya memang mencari-cari rentak yang boleh ditarikan dengan lebih agresif serta bebas, tetapi moden dan diterima peminat muda,” katanya.

Namun, Nasir tidak pernah berasa kreativitinya disekat. Komposer yang hingga kini merakamkan lebih 600 lagu itu menganggap apa yang dihasilkannya adalah satu perjudian.

Nasir turut meluahkan kekecewaannya dengan tindakan syarikat rakaman terdahulu yang memasarkan album kompilasi serentak dengan kemunculan album terbarunya.

“Perkara ini lari dari etika dan tidak sepatutnya berlaku. Kalau dipasarkan pada masa lain, mungkin saya akan memberikan kerjasama. Saya akui kecewa dengan sikap mereka.

“Kalau hendak keluarkan pun, biarlah ada ‘taste’ sikit. Saya difahamkan pakej yang digunakan sebenarnya untuk keluaran produk lain,” katanya mengulas album Prahara Seni Abadi.

Pada majlis itu, Nasir turut mengadakan showcase istimewa selama sejam. Enam lagu menjadi pilihan termasuk Phoenix Bangkit Dari Abu, Sahabat Gua, Masirah, Hijab Kekasih dan Raikan Cinta.

Keletah anak kecilnya, Shafie menggamatkan suasana. Selain menari setiap kali melihat bapanya ligat di pentas, Shafie sesekali menjerit keseronokan.

Kesempatan itu turut diambil Warner untuk meraikan sambutan ulang tahun kelahiran Nasir yang ke-44, yang disambut sehari sebelum majlis berlangsung.

Selasa, Julai 10, 2001

M. Nasir -- Pelbagaikan muzik Nusantara

petikan Utusan Malaysia 10 Julai 2001.

Oleh Tengku Khalidah Tengku Bidin
Album terbaru komposer M. Nasir, Phoenix Bangkit dianggap karya muzik yang unik lagi unggul kerana menyelongkar filosofi muzik nusantara untuk menerjah dunia yang lebih luas.

Menurut M. Nasir, kelahiran album Phoenix Bangkit bertolak daripada kehendaknya yang ingin mempelbagaikan lagu-lagu berentak nusantara.

``Selepas menghasilkan album Canggung Mendonan kira-kira tujuh tahun lalu, saya sudah terfikir untuk melakukan sesuatu untuk album seterusnya,'' demikian kata M. Nasir ketika ditemui di pelancaran album Phoenix Bangkit di Hotel Concorde Kuala Lumpur Khamis lalu.

Dalam sejarah muzik Melayu Malaysia, Phoenix Bangkit dianggap telah mengembangkan sayap kembara dengan meninjau hubungan sejarah dan budaya dengan elemen-elemen muzik masyarakat di timur tengah.

``Lagu Akar Kita dan Lembayung Sukma yang pernah saya hasilkan sebelum ini adalah pembayang kepada apa yang saya lakukan sekarang,'' jelas M. Nasir lagi.

M. Nasir mempunyai matlamat dalam muzik biar pun album Phoenix Bangkit terpaksa melalui galur masa yang panjang untuk dijelmakan kepada khalayak muzik.

Ini menurut M. Nasir, keadaan kemuraman ekonomi dan turunnya kuasa membeli di kalangan peminat pada tahun 1998 membuatkan sebahagian besar syarikat rakaman memilih untuk menghasilkan album kompilasi.

``Kerana itu saya terpaksa menunggu hampir tujuh tahun menzahirkan album ini seperti yang anda dengar hari ini,'' jelas komposer yang mencipta semua lagu dalam album terbarunya itu.

Phoenix Bangkit juga adalah gambaran jiwa M. Nasir yang sentiasa mahu memberikan nafas dan suasana baru kepada lagu-lagu berentak tradisional Melayu.

``Rentak lagu Melayu asli seperti inang ada tarikan yang agresif. Dalam Pheonix Bangkit saya mendekatkan dengan muzik disko supaya ada satu rentak moden berlandas muzik kita,'' tegasnya.

``Tujuannya supaya ada elemen tradisional yang boleh ditarikan oleh orang muda.''

Mengenai penerimaan peminat terhadap album ini yang dikelaskan oleh sesetengah pihak sebagai berat dan sarat dengan filosofikal, M. Nasir berkata, selera peminat terlalu sukar ditelaah.

Ini kerana menghasilkan album adalah satu ``perjudian'' dan di negara ini orang selalu bertanya tentang album baru.

``Di Barat orang tidak buat banyak album. Sebab itu sekali mereka buat album yang meletup dan mereka sudah tidak boleh buat album lagi selepas itu,'' jelas M. Nasir.

Majlis pelancaran Phoenix Bangkit itu turut diserikan dengan persembahan M. Nasir yang menyanyikan lima lagu dari album terbaru itu.

Sementara itu ketika ditanya mengenai pengedaran album kompilasinya, Prahara Seni Abadi oleh syarikat rakaman BMG Music, M. Nasir berkata, itu adalah suatu yang tidak sepatutnya terjadi ketika album barunya berada di pasaran.

Jelas M. Nasir, tindakan memasarkan album kompilasi seiring dengan pasaran album terbaru adalah sesuatu yang menyalahi etika profesionalisme.

M. Nasir menafikan dia menghadapi ``masalah'' dengan BMG Music yang menaunginya sebelum ini tetapi dia tidak mungkin dapat membantu syarikat itu untuk mempromosikan album kompilasi tersebut.

``Masanya bukan sekarang. Mungkin saya akan beri kerjasama. Ada caranya walaupun saya sudah berada di syarikat rakaman lain,'' katanya.

Kewujudan dua album penyanyi yang sama di pasaran boleh menimbulkan kekeliruan peminat untuk memiliki album berkenaan.

Bahkan memasarkan album kompilasi ketika artis muncul dengan album terbaru semacam menjadi gaya baru bagi sesetengah syarikat rakaman di negara ini.

Sebelum ini, Warner Music pernah menerbitkan album kompilasi penyanyi Nora ketika album barunya, Kencana baru beberapa hari berada di pasaran.

Menyentuh keadaan itu, M. Nasir berharap, peminat boleh menilai untuk mendapatkan satu album berkenaan di pasaran.

``Saya fikir sebelum ini sudah banyak album kompilasi saya berada di pasaran. Sebaliknya album Phoenix Bangkit adalah sesuatu yang terbaru. Tentu elok beri laluan kepada album terbaru,'' jelas M. Nasir.

Sabtu, Julai 07, 2001

Marlia hamil 4 bulan

petikan Berita Harian 7 Julai 2001
Oleh ABIE ABDULLAH

PELAKON Marlia Musa yang bahagia bersama suami tercinta, M Nasir dan lima anak tirinya, makin berseri dalam penantian yang amat bermakna bagi keluarga itu.

Marlia kini hamil empat bulan hasil perkongsian hidup dengan komposer terkenal itu sejak mendirikan ‘masjid’ pada penghujung Ogos tahun lalu. Kegembiraan jelas terbayang kepada bekas pelakon sitkom Pi Mai Pi Mai Tang Tu ini.

Ketika ditemui selepas majlis pelancaran album terbaru suaminya, Phoenix Bangkit, di Hotel Concorde, Kuala Lumpur Khamis lalu, Marlia kelihatan berseri, walaupun tanpa secalit mekap.

“Memang sejak mengandung, saya tidak suka bersolek. Bukan saja di rumah, malah dalam majlis-majlis seperti ini. Walhal sebagaimana awak tahu, sebelum ini saya suka pakai mekap, biarpun ke kelas untuk mengajar,” kata Marlia sambil menarik Nur Nilam Sari yang asyik ‘bertempek’ di sebelahnya.

Turut kelihatan dalam majlis pelancaran itu ialah empat lagi anak Nasir iaitu Ilham, 15, Yasin, 13, Hidayat, 10 dan Shafie,6. Shafie menjadi tumpuan apabila dia menari-nari mengikut rentak lagu ayahnya, terutama lagu Sahabat Gua.

Menurut Marlia, 32, bukan saja tidak suka bersolek, perubahan juga terasa apabila dia yang selama ini suka minum kopi, menolak minuman kegemarannya itu, sejak hamil ini.

Sokongan moral
“Mungkin pembawakan, tetapi alhamdulillah saya masih sihat. Setakat ini, belum ada lagi masalah besar dan saya masih boleh meneruskan aktiviti harian seperti mengajar di Akademi Seni Kebangsaan (ASK) dan menjaga anak-anak.

“Saya beruntung mempunyai suami yang berpengalaman dalam ‘dunia kehamilan’ (menerusi perkahwinan terdahulu). Dia yang lebih membantu saya dalam segala hal berkaitan kehamilan ini,” katanya.

Marlia berkata, Nasir juga mengambil berat terhadap pengambilan makanan, malah sentiasa menasihatkan isterinya agar tidak terlalu aktif buat kerja, sebaliknya banyakkan rehat.

Bagi Marlia, apa yang dilakukan Nasir, biarpun dia sendiri sibuk dengan kerja studio, adalah sebagai satu sokongan moral. Sokongan ini dianggapnya satu perkara besar dan penting baginya yang pertama kali melalui pengalaman mengandung.

“Sebelum ini saya tidak tahu banyak mengenai hamil. Kadang-kadang apabila diserang sakit tu, sakit ni, saya akan cepat panik. Tetapi abang Nasir yang akan menenangkan saya dan berkata apa yang terjadi itu adalah perkara biasa bagi orang mengandung,” katanya.

Ditanya mengenai pengalamannya menjaga lima ‘askar’ Nasir, Marlia berkata, tidak semua perkara boleh dilakukan dengan mudah dan tidak semuanya susah.

“Begitu juga dengan penjagaan anak-anak ini. Apabila berurusan dengan kanak-kanak yang berbeza umur seperti mereka, mungkin agak susah, masing-masing dengan perangai sendiri.

“Sebenarnya ia mengambil masa untuk menyesuaikan sepenuhnya. Begitu juga dengan panggilan ‘Mama’, saya tidak akan memaksa mereka memanggil saya dengan gelaran itu, tetapi saya percaya masa akan berubah.

“Cuma Nur Nilam yang memanggil saya Mama sebaik saja saya ‘melangkah’ ke rumah abang Nasir,” katanya.

Menurut Marlia, dia mendidik anak-anak tirinya mengikut cara dan disiplinnya yang setakat ini diterima dengan baik. Malah dia dan Nasir akan cuba meluangkan masa sebaik mungkin untuk anak-anak, biarpun sesibuk mana sekalipun.

“Saya sedar abang Nasir memang sibuk, tetapi kami cuba bertolak-ansur menetapkan masa untuk keluarga setiap hujung minggu. Malah setiap malam, kami akan pastikan kami makan bersama anak-anak. Selewat-lewatnya jam 7.30 malam, abang Nasir mesti pulang.

“Tetapi jika dia ada hal lain, saya dan anak-anak memahami. Bagi saya, kita tidak boleh meluangkan masa setakat sejam dua untuk anak-anak. itu tidak mencukupi,” katanya.

Walaupun menjadi ibu kepada keluarga besar, Marlia tidak pernah menyesal. Katanya, situasi ini memang memberi kesan kepada kerjayanya, tetapi keputusan yang diambil (untuk berkahwin dengan Nasir) adalah tepat.

“Dari awal lagi saya sudah bersedia dengan ‘alam’ ini dan keutamaan saya adalah keluarga. Karier perkara kedua, sebab itu saya jarang berlakon pentas atau menerima tawaran drama,” katanya yang semakin laris ‘menjual suara’ untuk iklan-iklan radio.

Terbaru, Marlia sedang mengusahakan projek teater dengan pengarah berbakat, Nam Ron di bawah Alternative Stage yang dijangka dipentaskan pada September nanti.

Isnin, Julai 02, 2001

Muzik: Kreativiti M Nasir

petikan Berita Harian 2 Julai 2001

SAYA hanya mampu menggeleng-geleng kepala sebaik saja mendengar keseluruhan album terbaru M Nasir ini.

Bukan kerana pengisiannya lagu, melodi dan lirik serta susunan muziknya saja yang hebat tetapi juga gambar lukisan yang diselitkan dalam setiap lirik.

Saya cuba membayangkan, bagaimanakah keadaannya apabila dua seni dicantumkan iaitu muzik dan lukisan?

Sebenarnya kedua-duanya saling berkaitan. Tapi sudah tentu saya tak mampu menjelaskannya dalam ruangan ini. Biarlah M Nasir dan pelukisnya saja yang
lebih memahaminya.

Terus kepada lagu dalam album ini. Saya tidak begitu berminat untuk memperkatakan mengenai Raikan Cinta kerana ramai yang sudah mendengarnya saban hari di radio. Pun begitu saya tidak nafikan lagu itu memang menarik.

Apapun, saya juga gemar mendengar lagu Sahabat Gua. Kekuatan pada lagu ini adalah bunyi gambusnya dan ia menguatkan lagu bunyi elemen padang pasir dalam lagu itu. Sesuai dengan liriknya, malah dinyanyikan pula secara beramai-ramai. Begitu juga dengan lagu Apabila Rumi Menari.

Satu lagi yang menarik perhatian ialah Langgam Pak Dogo yang menggunakan suara latar Bob dan Sabree Yunus dengan loghat Kelantan dan sedikit bunyi rebab tetapi ada juga elemen Cina diselitkan menerusi strings. Memang kreatif.

Nasir juga mungkin secara peribadi menyukai lagu keroncong dan kerana itu dia mengabadikan sebuah lagu keroncong berjudul Oh!... Anak dalam album ini.

Malah, dia juga banyak menggunakan lirik ciptaannya sendiri dalam album ini. Dalam 10 lagu hanya tiga lagu saja yang menggunakan lirik S Amin Shahab, Loloq dan Seth. Mungkin banyak mesej peribadinya yang ingin disampaikan.

Apapun, album ini memang sebuah pembikinan album yang hebat. Anda tidak perlu berfikir dua kali untuk membelinya. Tapi ingat, yang original saja!